Monthly Archives: April 2013

Standar

KARTINI

Oleh: Siti Muyassarotul Hafidzoh*

Judul buku       : Kartini Mati Dibunuh: Membongkar Hubungan Kartini dan Freemason 

Penulis             : Efatino Febriana
Penerbit           : Navila Idea Yogyakarta
Cetakan           : 1, 2011
Tebal               : 128 halaman

KOMPAS.com — Tradisi surat-menyurat merupakan tradisi manusia modern pada abad ke-19 dan ke-20. Dari surat-menyurat itulah, peradaban Eropa dirakit hingga begitu hebatnya. Tradisi surat-menyurat menjadikan sebuah peradaban maju menggapai spirit pengetahuan. Itulah yang telah dilakukan Kartini untuk menunjukkan eksistensi kemodernannya. Kartini tak pernah menulis buku, tetapi dia selalu berkorepondensi bersama para bangsawan cerdik yang memberikan informasi dan pengetahuan yang besar terhadap Kartini. Tak disangka, arsip surat-menyurat yang tersimpan itu diterbitkan. Nama Kartini kemudian menjadi perbincangan besar yang membuatnya sebagai tokoh perempuan yang dikagumi pada zamannya, bahkan sampai sekarang.

Ketekunan Kartini dalam surat-menyurat inilah yang mengantarkannya dikenal banyak kalangan pejabat Belanda. Sebagai anak seorang Bupati Jepara, Kartini tentu mendapat perhatian serius dari pejabat Belanda sehingga surat-suratnya membuat Kartini juga harus terlibat dalam konspirasi penjajah yang sedang mencari celah dalam menaklukkan Nusantara. Dari sinilah, Kartini sebenarnya tidak sadar bahwa tradisi surat-menyuratnya justru dimanfaatkan Belanda dalam rangka politik konspirasi. Inilah yang coba diurai penulis buku bertajuk Kartini Mati Dibunuh: Membongkar Hubungan Kartini dan Freemason.

Sejak kecil, Kartini sudah bergaul banyak dengan orang Eropa. Ini karena sejak kecil, Kartini dimasukkan ke sekolah elite orang-orang Eropa, Europese Lagere School (ELS) dari tahun 1885-1892. Pergaulan semasa belia tentu tak banyak membekas, tetapi sosok Kartini sebagai anak bupati mendapatkan perhatian dari Belanda. Makanya ketika sudah remaja, Kartini kemudian dikenalkan dengan JH Abendanon (Direktur Departemen Pendidikan, Agama, dan Kerajinan, Hindia Belanda) dan istrinya Ny Abendanon Mandri (wanita berdarah Puerto Riko-Yahudi).

Ny Abendanon sebenarnya yang berperan sangat krusial dalam korespondensi dengan Kartini. Ny Abendanon ditugasi pemerintah Hindia Belanda untuk mengawasi gerak-gerik Kartini. Otak di balik semua gerakan Hindia Belanda ini adalah seorang orientalis bernama Snouck Hurgronje, penasihat pemerintahan Hindia Belanda. Snouck dikenal sebagai orang cerdas yang menyukseskan agenda penjajahan Belanda di Indonesia, khususnya yang mengatur strategi kolonialisasi dalam menaklukkan umat Islam. Bukan saja Ny Abendanon yang ditugaskan Snouck, melainkan juga beberapa tokoh, antara lain Estella H Zeehandelar, perempuan yang sering dipanggil Kartini dalam suratnya dengan nama Stella. Stella adalah wanita Yahudi pejuang feminisme radikal yang bermukim di Amsterdam. Selain sebagai pejuang feminisme, Estella juga aktif sebagai anggota Social Democratische Arbeiders Partij (SDAP).

Tokoh lain yang berhubungan dengan Kartini adalah HH Van Kol (orang yang berwenang dalam urusan jajahan untuk Partai Sosial Demokrat di Belanda), Conrad Theodore van Daventer (anggota Partai Radikal Demokrat Belanda), KF Holle (seorang humanis), Tuan HH Van Kol, Ny Nellie Van Kol, Ny MCE Ovink Soer, EC Abendanon (anak JH Abendanon), dan Dr N Adriani (orang Jerman yang diduga kuat sebagai evangelis di Sulawesi Utara). Kepada Kartini, Ny Van Kol banyak mengajarkan tentang Bibel, sedangkan kepada Dr N Adriani, Kartini banyak mengkritik soal zending Kristen, meskipun dalam pandangan Kartini semua agama sama saja.

Hubungan akrab ini memang diciptakan oleh Snouck untuk membentuk Kartini sebagai sosok feminis yang akrab dengan pemikiran Barat. Kartini selalu mendapatkan buku baru dari teman korespondensinya. Tak salah kemudian kalau Kartini berpikir begitu progresif, melampaui kebudayaan Jawanya. Bahkan, Kartini masuk dalam pola pemikiran teosofi yang digerakkan kaum Yahudi dalam membangun jejaring konspirasi global. Snouck menginginkan agar Kartini menjadi tokoh perempuan yang tercerahkan lewat pemikiran Barat, bukan dari akar budayanya sendiri. Dengan begitu, maka Belanda seolah berjasa dalam pembentukan nalar anak bangsa. Ini wajar karena saat itu Belanda sedang menjalankan program politik etis.

Jejaring yang dibangun Snouck itulah jejaring Yahudi yang juga terlibat dalam kelompok rahasia bernama Freemason; sebuah aliran misterius kaum Yahudi yang memandang baik dan buruk dari nuraninya sendiri. Freemason merupakan aliran misterius yang tidak bisa terlacak. Yang tahu adalah para anggotanya sendiri. Dalam novel-novel karya Dan Brown dan Orhan Pamuk, Freemason banyak dikupas sebagai gerakan misterius yang mengguncang peradaban Barat. Freemason inilah yang merepotkan jejaring global dalam membangun perdamaian karena anggota Freemason selalu menebarkan virus misterius yang sulit dimengerti.

Pengaruh konspirasi Yahudi terlihat jelas dalam surat-surat Kartini. Lihat saja suratnya kepada EC Abendanon, 15 Agustus 1902, “Tuhan kami adalah nurani, neraka dan surga kami adalah nurani. Dengan melakukan kejahatan, nurani kamilah yang menghukum kami. Dengan melakukan kebajikan, nurani kamilah yang memberi kurnia.” Surat ini hampir sama dengan surat Kartini kepada Ny Nellie Van Kol, 20 Agustus 1902, “Kebaikan dan Tuhan adalah satu.” Surat ini jelas mengindikasikan Kartini masuk dalam jaringan pemikiran teosofi Freemason.

Dari surat-surat inilah, apakah konspirasi Yahudi-Freemason juga menikam Kartini pada usia mudanya sehingga ia meninggal sesaat setelah melahirkan? Pertanyaan ini masih digantung oleh penulis sehingga pembaca diajak mengembara mencari sendiri. Yang pasti, Snocuk memang mengagendakan untuk “menjebak” perempuan bernama Kartini untuk menenggelamkan tokoh perempuan Indonesia yang lain, seperti Cut Nyak Dien, Tengku Fakinah, Cut Mutia, Dewi Sartika, dan Rohana Kudus. Kartini sejatinya ingin bersama-sama kaum perempuan Indonesia berjuang memberdayakan kaum hawa, tetapi Snouck tak ingin gemuruh gerakan perempuan membuat Belanda panik dengan kekuasaannya.

*Pustakawan, Krapyak Yogyakarta.

العربية

Standar

الامتحان التحرىر

للمدرسة الثانوية الشافعية .

الاسم :…………………………                                                              القسم : الالف                            الفصل :……………………….

   اختر واحدا صحيحا !

   ذ لك الفصل   — ا ماهر  ب  واسع  ج  مجتهد  د  كسلان

   تلك المدرسة —  ا  كبيرة  ب  مجتهدة  ج  ماهرة   د  نشيط

   لى صديقان اسمها رسلان وعائشة . رسلان تلميذ…..ا. نظىفة  ب. ماهرة ج. متسخة

 د. ماهر

   المسجد … الفصل.   ا. فى  ب. على  ج. تحت  د. امام

   سورحمان يجلس …… الكرسى   ا. فى  ب. على  ج. امام  د. تحت

   الاستاذ …… الديوان  ا. فى  ب. على  ج. امام  د. فوق

   الحمام ……الفصل. أ. فى  ب. على  ج. جانب  د. فوق

   على ….. السيا رة . أ. من  ب. فوق  ج. فى  د. تحت

   Perpustakaan itu ada disini, terjemahan arabnya…………………

  أ. المكتبة  هنا  ب. المكتبة هناك  ج. المكتبة جانب  د. المكتبة فى الميدان

  أين القران؟ القران…..  أ. على  ب. فى  ج. فوق  د. هنا

Disana ada masjid, terjemahan arabnya……………

 أ. المسجد هنا  ب. المسجد هناك  ج. هنا مسجد  د. هناك مسجد

 الكتاب ….. الرفوف  أ. هناك  ب. فى  ج. على  د. هنا

 Didalam kelas ada sebuah buku tulis, terjemahan arabnya…………

أ. فى الفصل سبورة  ب. فى الفصل كراسة   ج.  على الفصل كتاب  د. الكتاب فى الفص                                                                                                مااسمك ؟ …. أحمد     اسمى  ب. اسمك  ج. اسمه  د. اسمها  أ.                                                                                                   

 Sekolah yang besar itu ada disini, terjemahan arabnya…………

  ا. المدرسة كبيرة ب. المدرسة هناك  ج. المدرسة الكبيرة هنا  د. المدرسة هنا

  التلميذ الماهر فى الفصل . أين المبتدأ ؟ أ. التلميذالماهر  ب. التلميذ  ج. الماهر  د. في الفصل

  التلميذالماهر فى الفصل . أين خبر المبتدأ؟ أ. التلميذ الماهر ب. التلميذ  ج. الماهر  د. فى الفصل     

  ما هو المبتدأ؟ المبتدأ هو…..أ.             ب.          ج.                د.   

  ……فى مدرستى ……………..أ. مكتبة   ب. قلم   ج. بستان    د. جا نب

   الديوان ……. وهو …..المسجد. أ. هنا ـ على  ب. هناك ـ على  ج. هناك ـ هنا  د. هناك ـ أمام

   أين حقيبتك يا زينب ؟ ….. فى الفصل    أ. حقيبتك   ب. حقيبتها    ج. حقيبتى    د. حقيبته

   المسجد ـ فصلى ـ أمام  ـ هناك ـ و ـ هو  أ.            ب.                ج.            د.

   المسجد ـ فى ـ القران ـ الاستاذ ـ يقرأ        أ.             ب.                ج.            د.   

   أهلا و سهلا !          أ. الحمد لله          ب. أهلا بك      ج. بخير        د. ان شاء الله       

   كيف حالك؟           أ. أهلا بك           ب. ان شاء الله           ج. شكرا     د. بخير الحمد لله

   فوق الحزا نة مصباح ……………  أ. كبيرة          ب. جميلة        ج. صغيرة    د. صغير

   على ألارض أ شجار………………. أ. جميل        ب. واسع        ج. كثير        د. كثيرة

    وراء البيت أوراق……………….   أ. كثيرة        ب. واسع       ج. نظيفة        د. نظيف

    جلست على كرسي ………       أ. صغيرة       ب. صغير      ج. جميلة     د. نظيفة

    أخذ ت السمك فى البركة ………أ. صغيرة       ب. صغير       ج. جميل    د. واسع

     البستان …………… المدرسة        أ. فى     ب. وراء      ج. على     د. فوق

    زكريا ………….البيت    أ. فوق        ب. على        ج. فى      د. تحت

    خد يجة ………الدرا جة        أ. فوق        ب. تحت           ج. فى           د. على

     أ حمد……………….الشجرة         أ. فوق          ب. تحت         ج. جا نب        د. فى   Buku itu ada diatas meja, terjemahan arabnya….                                       

     أ. الكتا ب فى الدرج              ب. الكتا ب تحت المكتب       ج. الكتا ب على المكتب            د. الكتا ب فوق المكتب   

    اا. تر جم ألى اللغة العربية !

1. Di samping lapangan ada sebuah mesjid yang besar.

2. Kelas saya ada disana dan dia di depan mesjid.

3. Surahman duduk diatas kursi.             

رتب الكلما ت الآتية لتكون جملا مفيدة!

صديقان ـ رسلان ـ عا ئشة ـ و ـ لى ـ إسمها

المسجد ـ فصلى ـ أما م ـ هناك ـ و ـ هو

 

 

 

 

 

 

 

 

الامتحان التحرير

للمدرسة الثانوية الشافعية .

الاسم :………………………….                                                                 

        الفصل :……………………….                          القسم : البا ء                                                                             

  اختر واحدا صحيحا !

   أهلا و سهلا !        أ. الحمد لله          ب. أهلا بك      ج. بخير    د. ان شاء الله      

   كيف حالك؟      أ. أهلا بك       ب. ان شاء الله        ج. شكرا     د. بخير الحمد لله

  المسجد … الفصل.   ا. فى  ب. على  ج. تحت  د. امام

   سورحمان يجلس …… الكرسى   ا. فى  ب. على  ج. امام  د. تحت

  الاستاذ …… الديوان  ا. فى  ب. على  ج. امام  د. فوق

   الحمام ……الفصل. أ. فى  ب. على  ج. جانب  د. فوق

  ذ لك الفصل   — ا ماهر  ب  واسع  ج  مجتهد  د  كسلان

   تلك المدرسة —  ا  كبيرة  ب  مجتهدة  ج  ماهرة   د  نشيط

   لى صديقان اسمها رسلان وعاءسة … رسلان تلميذ…..ا. نظىفة  ب. ماهرة  ج. متسخة

   د. ماهرة

  على ….. السيا رة . أ. من  ب. فوق  ج. فى  د. تحت

   Perpustakaan itu ada disini, terjemahan arabnya…………………

  أ. المكتبة  هنا  ب. المكتبة هناك  ج. المكتبة جانب  د. المكتبة فى الميدان

  أين القران؟ القران…..  أ. على  ب. فى  ج. فوق  د. هنا

Disana ada masjid, terjemahan arabnya……………

 أ. المسجد هنا  ب. المسجد هناك  ج. هنا مسجد  د. هناك مسجد

الديوان ……. وهو ……المسجد. أ. هنا ـ على  ب. هناك ـ على  ج. هناك ـ هنا  د. هناك ـ أمام

  ……فى مدرستى ……………..أ. مكتبة   ب. قلم   ج. بستان    د. جا نب

 ما هو المبتدأ؟ المبتدأ هو…..أ.             ب.          ج.                د.   

التلميذالماهر فى الفصل.أين خبر المبتدأ؟ أ. التلميذ الماهر  ب. التلميذ  ج. الماهر  د. فى الفصل

التلميذ الماهر فى الفصل . أين المبتدأ ؟ أ. التلميذالماهر  ب. التلميذ  ج. الماهر  د. في الفصل

 Sekolah yang besar itu ada disini, terjemahan arabnya…………

  ا. المدرسة كبيرة ب. المدرسة هناك  ج. المدرسة الكبيرة هنا  د. المدرسة هنا

 مااسمك ؟ …. أحمد     أ. اسمى  ب. اسمك  ج. اسمه  د. اسمها

 Didalam kelas ada sebuah buku tulis, terjemahan arabnya…………

أ. فى الفصل سبورة  ب. فى الفصل كراسة   ج.  على الفصل كتاب  د. الكتاب فى الفصل                        

الكتاب ….. الرفوف  أ. هناك  ب. فى  ج. على  د. هنا        

المسجد ـ فصلى ـ أمام  ـ هناك ـ و ـ هو  أ.            ب.                ج.             د.   

   المسجد ـ فى ـ القران ـ الاستاذ ـ يقرأ        أ.             ب.                ج.            د.  

    أ حمد……………….الشجرة         أ. فوق      ب. تحت     ج. جا نب    د.  فى                         Buku itu ada diatas meja, terjemahan arabnya….                       

  أ. الكتا ب فى الدرج              ب. الكتا ب تحت المكتب       ج. الكتا ب على المكتب            د. الكتا ب فوق المكتب          

      البستان ……………….أ. المدرسة        أ. فى      ب. وراء      ج. على     د. فوق

    زكريا ………….البيت    أ. فوق        ب. على        ج. فى      د. تحت

    خد يجة ………الدرا جة        أ. فوق        ب. تحت           ج. فى           د. على

 

 أين حقيبتك يا زينب ؟ ….. فى الفصل    أ. حقيبتك   ب. حقيبتها    ج. حقيبتى    د. حقيبته

           فوق الحزا نة مصباح ………..  أ. كبيرة        ب. جميلة     ج. صغيرة   د. صغير                              

   على ألارض أ شجار……………… أ. جميل        ب. وا سع       ج. كثير      د. كثيرة

    وراء البيت أوراق………………..     أ. كثيرة      ب. واسع      ج. نظيفة     د. نظيف

    جلست على كرسي ………       أ. صغيرة        ب. صغير       ج. جميلة      د. نظيفة

     أخذ ت السمك فى البركة ………أ. صغيرة       ب. صغير        ج. جميل      د. واسع

اا. تر جم الى اللغة العر بية !

1. Sekolahan yang besar itu ada disini.

2. Didalam kelas ada sebuah buku tulis.

3. Kelas saya ada disana dan dia didepan masjid.                                          

رتب الكلما ت الآتية لتكون جملا مفيدة!

المسجد ـ فصلى ـ أمام ـ هناك ـ وـ هو

مسجد ـ الميدان ـ جا نب ـ كبير

 

مع النجاح

 

 

 

 

 

KUNCI JAWABAN BAHASA ARAB KELAS 7

Paket A

 

1. b                                                                                                                                                     

2. a

3. d

4. d

5. b

6. a

7. c

8. c

9. a

10.d

11. d

12. c

13. b

14. a

15. c

16. b

17. d

18. b

19. a

20.d

21. c

22.c

23.a

24.b

25. d

26. c

27. d

28. a

29. b

30. a

31. b

32.c

33. d

34. c

35. c                                                                                                                      

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

KUNCI JAWABAN BAHASA ARAB KELAS 7

Paket A

 

 

 

1. b

2. d

3. d

4. b

5. a

6. c

7. b

8. a

9. d

10.c

11. a

12. d

13. d

14, d

15. a

16. b

17. d

18. b

19. c

20. a

21. b

22. c

23. c

24. a

25. c

26. c

27. b

28. c

29. d

30. c

31. c

32. d

33. a

34. b

35. a

 

 

 

 

 

 

SOAL UTS 2013 SKI

Standar

UJIAN TENGAH SEMESTER TAHUN PELAJARAN 2012-2013

MTS AS-SYAFI’IYAH 04 CILANGKAP JAKARTA

Nama               :……………………..………..           Kelas   :……………………………………

Har/tanggal     :……………………………….          Kode   : A

  1. PILIHLAH JAWABAN YANG PALING TEPAT!
  2. Tempat pertemuan Muhajirin dan Anshar di Madinah membicarakan pengganti nabi adalah…
    1. Tsakifah bani Saad                              c. Tsakifah bani Saidah
    2. Hudaibiyah                                         d. Uhud
  3. Dalam perang Yamamah penghafal Al-Qur’an yang gugur berjumlah…
    1. 50 orang                                              c. 70 orang
    2. 100 orang                                            d. 150 orang
  4. Musailamah Al-Kazzab salah satu nabi palsu adalah dari suku…
    1. Adi                                                      c. Kurdi
    2. Hanifah                                               d. Quraisy
  5. Kelompok masyarakat muslim Makah yang hijrah ke Madinah disebut?
    1. Muhajirin                                             c. Kafir
    2. Anshar                                                 d. Quraisy
  6. Berikut ini yang bukan termasuk khulafaurrasyidin adalah…
    1. Abu Bakar Asiddiq                             c. Abdurrahman bin auf
    2. Umar bin Khattab                               d. Ali bin Abi Thalib
  7. Para Penguasa yang menggantikan kududukan rasulullah sebagai kepala pemerintahan disebut…
    1. Khalifah                                              c. Amir
    2. Khulafaur Rasyidin                             d. Syeh
  8. Nama lagab(gelar) abu Bakar sebelum muslim adalah?
    1. Abdullah                                             c. As-siddiq
    2. Al-Faruq                                              d. Dzunurain
  9. Khalifah Abu Bakar As-siddiq meninggal pada…
    1. 12 rabiul awal 11H                              c. 13 jumadil akhir 11H
    2. 12 rabiul awwal 13H                           d. 13 jumadil akhir  13H
  10. Utsman menjabat sebagai khalifah selama…
    1. 2 tahun                                                            c.6 tahun
    2. 10 tahun                                              d. 12 tahun
  11. Nama seorang sahabat tadinya budak dan kemudian dimerdekakan oleh Abu Bakar adalah…
    1. Zaid bin Tsabit                                    c. Salman Al-Farisi
    2. Sulaiman bin Abdul Malik                  d. Zubair bin Awwam
  12. Mesir dapat ditundukan oleh pasukan Islam yang dipimpin oleh?
    1. Amru bin Ash                                     c. Thariq bin Ziad
    2. Khalid bin Walid                                d.Zubair bin Awwam
  13. Penunjukan khalifah Umar bun Khattab  dilakukan dengan cara…
    1. Voting                                                 c. Penunjukan secara langsung
    2. Pemilihan secara demokratis               d. Melalui dewan lembaga tertinggi
  14. Munculnya orang-orang yang mengaku nabi adalah pada masa pemerintahan..
    1. Umar bin Khattab                               c. Utsman bin Affan
    2. Ali bin Abi thalib                                d. Abu Bakar Siddiq
  15. Sahabat nabi yang ditunjuk oleh Abu  Bakar untuk memimpin kodifikasi Al-Qur’an adalah…
    1. Zubair bin Awwam                             c. Zaid bin Tsabit
    2. Ali bin Abi Thalib                               d. Zaid bin Haritsah
  16. Lembaga kenegaraan pada masa khalifah Umar bin Khattab yang bertugas mengurusi keuangan adalah…
    1. Baitul mal                                            c. Nidzomul mali
    2. Katibul mali                                        d. Maliyah
  17. Kalender Islam yang di tetapkan oleh Khalifah Umar bin Khattab didasarkan pada …
    1. Lahirnya nabi                                      c. Wafatnya nabi
    2. Hijrahnya nabi                                     d. Nikahnya nabi
  18. Jasa Umar bin Khattab yang masih dapat kita nikmati sampai sekarang adalah…
    1. Menetapkan administrasi Negara        c. Menetapkan kalender hijriyah
    2. Meluaskan wilayah kekuasaan            d. Kodifikasi Al-Qur’an
  19. Khalifah Umar dibunuh oleh….
    1. Abu Abbas                                          c. Abu Muljam
    2. Abu Sofyan                                         d. Abu Lu’lu’
  20. Bangunan bersejarah yang direnovasi oleh khalifah Utsman bin affan adalah…

a. Mesjidil Haram                                      c. Mesjid Aqsha

c. Mesjid Kuba                                          d. Mesjid Nabawi

  1. Salah satu khulafaur rasyidin yang pernah diambil menantu dua kali oleh rasulullah adalah…

a. Abu Bakar As-Siddiq                           c. Utsman bin Affan

b. Umar bin Khattab                                 d. Ali bin Abi thalib

  1. Dewan pencari pengganti khalifah Umar bin Khattab terdiri dari….anggota

a. 5 orang                                                  c. 6 orang

b. 7 orang                                                  d. 8 orang

  1. Bangunan bersejarah yang direnovasi oleh khalifah Utsman bin affan adalah…

a. Mesjidil Haram                                      c. Mesjid Aqsha

c. Mesjid Kuba                                          d. Mesjid Nabawi

  1. Terjadinya perselisihan antara Ali dan Muawiyah menyebabkan…

a. Ali mencopot jabatan orang-orang yang diangkat oleh Utsman

b. Muawiyah minta dituntaskan masalah pembunuhan terhadap Utsman

c. Muawiyah kesal karena Ali yang menjadi khalifah

d. Muawiyah dicopot dari jabatan gubernur

  1. Diantara yang bukan jasa-jasa Ali dibawah ini adalah….

a. Mengganti pejabat yang kurang cakap

b. Mengambil kembali tanah yang diberikan kepada para pejabat

c. Membangun mesjid Nabawi

d. Mengembangkan ilmu pengetahuan khususnya bidang bahasa

  1. Kota yang dikembangakan oleh Ali bin Abi Thalib adalah…

a. Makkah                                                 c. Madinah

b. Kufah                                                    d. Persia

  1. Perang antara Ali dengan St Aisyah disebut …

a. Perang Khandak                                    c. Perang Yamamah

b. Perang Shiffin                                       d. Perang Jamal

  1. Diantara nama-nama dibawah ini yang membunuh Ali bin Abi Thalib adalah…

a. Abu Lu’lu                                              c. Abu Muljam

b. Al-Qomah                                             d. Al-Jarir

  1. Jumlah khalifah dinasti bani Umayah adalah…

a. 12 khalifah                                            c. 13 khalifah

b. 14 khalifah                                            d. 15 khalifah

  1. Muawiyah memindahkan ibukota kekuasaannya dari Madinah ke..

a. Makkah                                                 c. Damaskus

b. Yerusalam                                             d. Mesir

  1. Muawiyah dan Abi Sofyan masuk islam pada peristiwa….

a. Fathu Makah                                        c. Awal Islam ada

b. Hijrah nabi                                           d. Haji wada

  1. Khalifah terakhir dinasti bani Umayah…

a. Muawiyah bin Abi Sofyan                  c. Marwan bin Hakam

b. Marwan Bin Muhamad                       d. ?Yazid bin Muawiyah

  1. Nama lembaga politik binasti bani umayah adalah…

a. Nidzom ar-rosail                                  c. Nidzom al-qa’di

b. Nidzomul mali                                    d. Nidzom as-siasi

  1. Diwanul kitabah disebut juga…

a. sekretaris negara                                    c. sekretaris persuratan

b. sekretaris pajak                                      d. sektetaris keuangan

  1. Pemberontakan tahun 72H/692M kepada dinasti Umayah dipimpin oleh…

a. Hasan bin Ali                                        c. Tulaihah bin Huwailid

c. Muhammad bin Ali                               d. Husen bin Ali

35. Dinasti Umayah mencapai keemasan pada zaman khalifah…

a. Muawiyah bin Abi Sofyan        b. Marwan bin Muhammad     c. YAzid bin Muawiyah         d. Umar bin Abdul Aziz

  1. JAWABLAH DENGAN SINGKAT DAN PADAT!
    1. Sebutkan jasa-jasa Ali bin Abi thalib dan Umar bin Khattab selama menjadi khalifah!
    2. Jelaskan peristiwa tahkim!
    3. Bedakan kodifikasi zaman Abu Bakar dan zaman Utsman!
    4. Terangkan apa yang kamu tahu tentang dinasti Umayah!
    5. Berikan 5 prestasi yang dicapai oleh bani Umayah!

Good luck

UJIAN TENGAH SEMESTER TAHUN PELAJARAN 2012-2013

MTS AS-SYAFI’IYAH 04 CILANGKAP JAKARTA

Nama               :……………………..………..           Kelas   :……………………………………

Har/tanggal     :……………………………….          Kode   : B

I. PILIHLAH JAWABAN YANG PALING TEPAT!

1. Apa arti Khulafaur Rasyidin…

a. para pemimpin      b. para pemimpin yang mendapat hidayat      c. ketua            d. pemimpin

2. Berapa jumlah khulafaur Rasyidin?

a. 4 khalifah                        b. 5 khalifah                c. 6 khalifah                d. 7 khalifah

3. Diantara yang bukan prestasi Abu Bakar dibawah ini adalah…

a. memberantas kaum murtad         b. menentukan kalender hijriyah

c. membukukan Al-qur’an              d. memberantas kaum kafir

4. Manakah yang bukan termasuk nabi palsu

a. Musailamah Al-Kadzab              b. Tulaihah bin khuailid          c. Malik bin Nuwairah

d. Salman Al-Farisi

5. Dalam perang Yamamah penghafal Al-Qur’an yang gugur berjumlah…

  1. 50 orang                                              c. 70 orang
  2. 100 orang                                            d. 150 orang

6. Musailamah Al-Kazzab salah satu nabi palsu adalah dari suku…

  1. Adi                                                      c. Kurdi
  2. Hanifah                                               d. Quraisy

7. Khalifah Abu Bakar As-siddiq meninggal pada…

a. 12 rabiul awal 11H                                c. 13 jumadil akhir 11H

b. 12 rabiul awwal 13H                                   d. 13 jumadil akhir  13H

8. Para Penguasa yang menggantikan kududukan rasulullah sebagai kepala pemerintahan disebut…

  1. Khalifah                                              c. Amir
  2. Khulafaur Rasyidin                             d. Syeh

9. Nama lagab(gelar) abu Bakar sebelum muslim adalah?

  1. Abdullah                                             c. As-siddiq
  2. Al-Faruq                                              d. Dzunurain

10. Utsman menjabat sebagai khalifah selama…

a. 2 tahun                                                        c.6 tahun

b. 10 tahun                                                d. 12 tahun

11. Nama seorang sahabat tadinya budak dan kemudian dimerdekakan oleh Abu Bakar adalah…

  1. Zaid bin Tsabit                                    c. Salman Al-Farisi
  2. Sulaiman bin Abdul Malik                  d. Zubair bin Awwam

12. Kelompok masyarakat muslim Makah yang hijrah ke Madinah disebut?

  1. Muhajirin                                             c. Kafir
  2. Anshar                                                 d. Quraisy

13. Dewan pencari pengganti khalifah Umar bin Khattab terdiri dari….anggota

a. 5 orang                                                  c. 6 orang

b. 7 orang                                                  d. 8 orang

14. Gubernur yang tidak mau mengakui kekhalifahan Ali bin Abi Thalib adalah…

a. Muawiyah bin Abi Sofyan                    c. Yazid bin Muawiyah

b. Sa’ad bin Abi Waqash                          d. Amru bin Ash

15. Lembaga kenegaraan pada masa khalifah Umar bin Khattab yang bertugas mengurusi     keuangan adalah…

  1. Baitul mal                                            c. Nidzomul mali
  2. Katibul mali                                        d. Maliyah

16. Kalender Islam yang di tetapkan oleh Khalifah Umar bin Khattab didasarkan pada …

  1. Lahirnya nabi                                      c. Wafatnya nabi
  2. Hijrahnya nabi                                     d. Nikahnya nabi

17. Jasa Umar bin Khattab yang masih dapat kita nikmati sampai sekarang adalah…

  1. Menetapkan administrasi Negara        c. Menetapkan kalender hijriyah
  2. Meluaskan wilayah kekuasaan            d. Kodifikasi Al-Qur’an

18. Terjadinya perselisihan antara Ali dan Muawiyah menyebabkan…

a. Ali mencopot jabatan orang-orang yang diangkat oleh Utsman

b. Muawiyah minta dituntaskan masalah pembunuhan terhadap Utsman

c. Muawiyah kesal karena Ali yang menjadi khalifah

d. Muawiyah dicopot dari jabatan gubernur

19. Diantara yang bukan jasa-jasa Ali dibawah ini adalah….

a. Mengganti pejabat yang kurang cakap

b. Mengambil kembali tanah yang diberikan kepada para pejabat

c. Membangun mesjid Nabawi

d. Mengembangkan ilmu pengetahuan khususnya bidang bahasa

20. Kota yang dikembangakan oleh Ali bin Abi Thalib adalah…

a. Makkah                                                 c. Madinah

b. Kufah                                                    d. Persia

21. Salah satu khulafaur rasyidin yang pernah diambil menantu dua kali oleh rasulullah adalah…

a. Abu Bakar As-Siddiq                           c. Utsman bin Affan

b. Umar bin Khattab                                 d. Ali bin Abi thalib

 

22. Perang antara Ali dengan St Aisyah disebut …

a. Perang Khandak                                    c. Perang Yamamah

b. Perang Shiffin                                       d. Perang Jamal

23. Dinasti Umayah mencapai keemasan pada zaman khalifah…

a. Muawiyah bin Abi Sofyan        b. Marwan bin Muhammad     c. YAzid bin Muawiyah         d. Umar bin Abdul Aziz

24. Salah satu khulafaur rasyidin yang pernah diambil menantu dua kali oleh rasulullah adalah…

a. Abu Bakar As-Siddiq                           c. Utsman bin Affan

b. Umar bin Khattab                                 d. Ali bin Abi thalib

25. Bangunan bersejarah yang direnovasi oleh khalifah Utsman bin affan adalah…

a. Mesjidil Haram                                      c. Mesjid Aqsha

c. Mesjid Kuba                                          d. Mesjid Nabawi

26. Salah satu khulafaur rasyidin yang pernah diambil menantu dua kali oleh rasulullah adalah…

a. Abu Bakar As-Siddiq                           c. Utsman bin Affan

b. Umar bin Khattab                                 d. Ali bin Abi thalib

27. Jumlah khalifah dinasti bani Umayah adalah…

a. 12 khalifah                                            c. 13 khalifah

b. 14 khalifah                                            d. 15 khalifah

28. Muawiyah memindahkan ibukota kekuasaannya dari Madinah ke..

a. Makkah                                                 c. Damaskus

b. Yerusalam                                             d. Mesir

29. Nama lembaga politik binasti bani umayah adalah…

a. Nidzom ar-rosail                                  c. Nidzom al-qa’di

b. Nidzomul mali                                    d. Nidzom as-siasi

30. Diwanul kitabah disebut juga…

a. sekretaris negara                                    c. sekretaris persuratan

b. sekretaris pajak                                      d. sektetaris keuangan

31. Pemberontakan tahun 72H/692M kepada dinasti Umayah dipimpin oleh…

a. Hasan bin Ali                                        c. Tulaihah bin Huwailid

c. Muhammad bin Ali                               d. Husen bin Ali

32. Diantara ilmu-ilmu yang berkembang pada masa dinasti Umayah kecuali…

a. Ilmu nahwu                                           c. ilmu tafsir

b. ilmu hadits                                            d. ilmu politik

33. Diantara nama-nama dibawah ini yang membunuh Ali bin Abi Thalib adalah…

a. Abu Lu’lu                                              c. Abu Muljam

b. Al-Qomah                                             d. Al-Jarir

34. Jumlah khalifah dinasti bani Umayah adalah…

a. 12 khalifah                                            c. 13 khalifah

b. 14 khalifah                                            d. 15 khalifah

35. Muawiyah memindahkan ibukota kekuasaannya dari Madinah ke..

a. Makkah                                                 c. Damaskus

b. Yerusalam                                             d. Mesir

II.  JAWABLAH DENGAN SINGKAT DAN PADAT!

1. Sebutkan jasa-jasa Abu Bakar dan utsman selama menjadi khalifah!

2. Jelaskan perkembangan administrasi zaman umar!

3. Apa penyebab perselisihan antara Ali dan Muawiyah? Jelaskan!

4. Siapakah khalifah keempat dinasti bani Umayah? Jelaskan perkembangan kemajuannya saat itu!

5. sebutkan lima lembaga administrasi zaman Umayah!

 

Good luck

 

BAB II KAJIAN TEORI

Standar

 

  1. A.    1. Pengertian Pendidikan

 

Pendidikan berasal dari bahasa Yunani ”paedagogie” yang berarti bimbingan yang diberikan kepada anak, dalam bahasa Inggris “education” yang berarti pengembangan atau bimbingan, dan bahasa arab ”tarbiyah” berarti pendidikan. Istilah pendidikan berarti bimbingan atau pertolongan yang diberikan dengan sengaja terhadap peserta didik oleh orang dewasa agar ia menjadi dewasa. Berarti usaha yang dijalankan oleh seseorang atau sekelompok orang untuk mempengaruhi seseorang atau sekelompok orang agar menjadi dewasa atau mencapai tingkat hidup dan penghidupan yang lebih tinggi dalam arti mental[1](Sudirman 1987: 4).

Agama adalah aqidah dan akhlaq, aqidah dibentuk  pertama dalam keluarga oleh orang tua, demikian juga akhlak dididikan pada anak hingga mereka baligh dan dapat membedakan yang baik dan yang buruk. Pendidikan agama dalam keluarga seseorang  juga didapat dari pendidikan keluarga dan pengamalan beragamanya terutama semasa ia kecil, buku yang dibacanya, teman diskusinya, serta dimana sekolahnya. Dari kesemuanya akan terbentuklah karakter pribadinya dan akan menjadi pedoman hidup baginya kelak. Pembentukan karakter manusia itu melalui pendidikan yang diterimanya,baik dari keluarga, sekolah ataupun masyarakat yang terus mengkristal dalam jiwanya.

Banyak tokoh yang mendefinisikan(memberi pengertian) tentang pengertian pendidikan baik dari pendapat tokoh maupun lembaga, diantara pendapat mereka adalah:

Menurut kamus bahasa Indonesia

Pendidikan adalah proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau keluarga orang dulu mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan, proses, cara, perbuatan mendidik.[2]

Dalam buku pengantar dasar-dasar pendidikan(tim dosen FIK-IKIP Malang) memberi pengertian pendidikan menurut mereka para praktisi pendidikan barat:

 

  1. Carter V. Good dalam”Dictionary of education” dijelaskan:
    1. a.      Pedagogy the art, practice or profession of teaching.
    2. b.      The systematiezed learning or instruetion concerning principles and metthds of teaching and of student control and guidance; largely replaced by the term education(7: 387).
    3. Seni, praktek, atau profesi mengajar( pengajaran).
    4. Ilmu yang sistematis atau pengajaran yang berhubungan dengan prinsip-prinsip dan metode-metode mengajar, pengawasan dan bimbingan murid; dalam arti luas digantikan dengan istilah pendidikan.

Carter juga berpendapat pendidikan adalah:

1)      Proses perkembangan pribadi

2)      Proses sosial

3)      Profesional cources

4)      Seni untuk membuat dan memahami ilmu pengetahuan yang tersusun yang diwarisi/dikembangkan masa lampau oleh tiap generasi bangsa.(3:24)

  1. Menurut Higer Educationfor American Democracy:“ Education is an institution of civilizet society, but the purposes of education system finds its the guiding principles and ultimate goals in the aims and philosophy of the social order in which it functions(11:5). Pendidikan  ialah suatu lembaga dalam tiap-tiap masyarakat yang beradab, tetapi tujuan pendidikan tidaklah sama dalam setiap masyarakat. Sistem pendidikan suatu masyarakat(bangsa) dan tujuan-tujuan pendidikannya didasarkan atas prinsip-prinsip(nilai-nilai) cita-cita dan filsafat yang berlaku dalam suatu masyarakat(bangsa).
  2. Menurut Prof. Richey dalam buku”Planning for Teaching, an Interductian to Education” dinyatakan: The term “ Education” refers to broad funcion of preserving and improving the life of the group through bringing new members into its shared concerns. Educationis thus a far broader process than that which occurs communicaties continue to exist. In complex function is specialized and institutionalized in side the school with wich the formal process in related(12:489).
  3.  Istilah pendidikan” berkenaan dengan fungsi yang luas dari pemeliharaan dan perbaikan kehidupan suatu masyarakat terutama membawa warga masyarakat yang baru(generasi muda) bagi penunaian kewajiban dan tanggungjawabnya di dalam masyarakat. Jadi pendidikan adalah suatu proses yang lebih luas dari pada proses yang berlangsung di dalam sekolah saja. Pendidikan adalah suatu aktifitas sosial yang esensial yang memungkinkan masyarakat yang kompleks, modern, fungsi pendidikan ini mengalami proses spesialisasi dan melembaga dengan pendidikan formal, yang tetap berhubungan dengan proses pendidikan informal di luar sekolah.
  4. 5.      Pendapat Prof. Lodge dalam buku” Philosophy of Education” dinyatakan sebagai berikut: The word “ Educatations “ is used, some time in a wider, some time innarrower, sense. In the wider sense,all experience is said to the educative……The child educaties his parents, the pupil educaties his teachers, the dog educates his master .Everything we say, think, or do, educates us, no less than what is said or done tous by other beings, animate or inanimate. In this wider sense, life is education, and education is life(8: 23).

Perkataan” pendidikan” dipakai kadang-kadang dalam pengertian yang lebih luas, semua pengalaman dapat dikatakan sebagai pendidikan.

………… Seorang anak mendidik orangtuanya, seperti pula halnya seorang anak mendidik gurunya, bahkan seekor anjing mendidik tuannya. Segala sesuatu yang kita katakan, pikirkan atau kerjakan mendidik kita, tidak berbeda dengan apa yang dikatakan atau dilakukan sesuatu pada kita, baik dari benda-benda hidup maupun benda-benda mati. Dalam pengertian yang lebih luas ini, hidup adalah pendidikan dan pendidikan adalah hidup.

 

Dalam pengertian yang lebih sempit, “Pendidikan” dibatasi pada fungsi tertentu di dalam masyarakat yang terdiri atas penyerahan adat-istiadat(tradisi) yang latarbelakang sosialnya, pandangan hidup masyarakat itu kepada warga masyarakat generasi berikutnya, dan demikian seterusnya.

 

……….. Dalam pengertian yang lebih sempit ini, pendidikan berarti, bahwa praktiknya, identik dengan” sekolah”, yaitu pengajaran formal dalam kondisi-kondisi yang diatur.

  1. 6.      Pendapat Brubacher dalam bukunya” Modern Philoshophies of Education” sebagai berikut: Education should be thought of as the process of man’s reciprocal adjusment to nature, to hisfellows, and to the ultimates nature of the cosmos.

Education in the organized development and equipment ofall the power  of human being, moral, intellectual, and physical, by and for their individual and social uses, directed toward the union of these activities with their creator as their final end.

 

Educatian in the process in wich these power(abilities, capacities) of man wich are susceptible tu habituacion are perfected by good habits, by means artiscallycontrived, and employed by a men to help another or him self achieve the end in view(i.e., good habits).(2: 371).  

 

Pendidikan diartikan sebagai proses timbal balik dari tiap pribadi manusia dalam penyelesaian dirinya dengan alam, dengan teman, dan dengan alam semesta. Pendidikan merupakan pula perkembangan yang terorganisasi dan kelengkapan dari semua potensi manusia; moral, intelektual dan jasmani(pancaindera), oleh dan untuk kepribadian individunya dan kegunaan masyarakatnya, yang diarahkan demi menghimpun semua aktivitas tersebut bagi tujuan hidupnya(tujuan terakhir). Pendidikan adalah prosaes dalam mana potensi-potensi ini (kemampuan, kapasitas) manusia yang mudah dipengaruhi oleh kebiasaan-kebiasaan yang baik, oleh alat(media) yang disusun sedemikian rupa dan dikelola oleh manusia untuk menolong orang lain atau dirinya sendiri mencapai tujuan yang ditetapkan.

Kesemua pendapat diatas intinya sama adalah membentuk manusia menuju kesadaran hidup, memanusiakan manusia dengan caranya masing-masing. Manusia menjadi paripurna terbentuk dari berbagai macam bentukan, gemblengan, dan didikan yang banyak mulai dari keluarga, masyarakat, sekolah, pendidikannya sendiri baik formal maupun informal yang keseluruhannya akan menjadi karakter seseorang. Bukti seseorang berpendidikan adalah perilakunya sehari-hari, ijazah yang dipunyainya, serta keilmuannya dapat diujikan dan menjadi daya saing. Inilah pendidikan yang bukan sebatas kata, tetapi telah mengaplikasikannya hingga menjadi darah daging.

Pendidikan sangat bermanfaat bagi bangsa untuk meningkatkan derajat bangsa dimata dunia agar dapat duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan bangsa-bangsa lain di dunia. Dengan pendidikanlah martabat bangsa lebih bergengsi dan bermartabat, lebih punya harga diri dan disegani. Bagaimana usaha seluruh komponen meningkatkan pendidikan melalui kesadaran yang tinggi akan butuhnya pandidikan bagi setiap individu dari seluruh lapisan masyarakat tidak ada yang dibedakan. Untuk memudahkan proses pendidikan pemerintah harus lebih peduli akan masa depan bangsa karena terletak pada pendidikan sebagai pemegang estapet kepemimpinan bangsa tercinta Indonesia ini.

Sedangkan pengertian pendidikan menurut bahasa arab berasal dari kata tarbiyah yang mempunyai arti tambah dan berkembang(berdasarkan QS. Al-Rum: 39),

39. dan sesuatu Riba (tambahan) yang kamu berikan agar Dia bertambah pada harta manusia, Maka Riba itu tidak menambah pada sisi Allah. dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu maksudkan untuk mencapai keridhaan Allah, Maka (yang berbuat demikian) Itulah orang-orang yang melipat gandakan (pahalanya).

Numuw yang mempunyai arti tumbuh menjadi besar, dan yang berarti memperbaiki, menguasai urusan, memelihara, merawat, dan menunaikan(Abdul Mujib). Arti lain dari  pendidikan ada juga yang berarti kata ta’lim sesuai QS al-Baqarah ayat 31. Ada juga istilah menurut kamus Bahasa Arab “Al-Mu’jam al-Wasith” biasa diterjemahkan dengan pelatihan atau pembiasaan yang mempunyai kata dan makna dasar:

  1. Ta’dib berasal dari kata dasar “adaba yadubu” yang berarti melatih untuk berperilaku yang baik dan sopan santun.
  2. Ta’dib berasal dari kata “adaba ya’dibu berarti mengadakan pesta atau penjamuan yang berarti berbuat dan berperilaku sopan.
  3. Kata “addaba” sebagai bentuk kata kerja ta’dib mengandung pengertian mendidik, melatih, memperbaiki, mendisiplin, dan memberi tindakan[3](Ramayulis:14-15)

Ada juga yang mendefinisikan pendidikan itu berasal dari kata ta’lim yang berarti mengajarkan karena pendidikan itu diajarkan pada obyeknya.

Kesimpulan dari kelima pengertian pendidikan diatas adalah:

 

151. sebagaimana (kami telah menyempurnakan nikmat Kami kepadamu) Kami telah mengutus kepadamu Rasul diantara kamu yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu dan mensucikan kamu dan mengajarkan kepadamu Al kitab dan Al-Hikmah, serta mengajarkan kepada kamu apa yang belum kamu ketahui.

3: 164,62:2, 2: 151

164. Sungguh Allah telah memberi karunia kepada orang-orang yang beriman ketika Allah mengutus diantara mereka seorang rasul dari golongan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah, membersihkan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka Al Kitab dan Al Hikmah. Dan sesungguhnya sebelum (kedatangan Nabi) itu, mereka adalah benar-benar dalam kesesatan yang nyata.

151. Sebagaimana (Kami telah menyempurnakan nikmat Kami kepadamu) Kami telah mengutus kepadamu Rasul diantara kamu yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu dan mensucikan kamu dan mengajarkan kepadamu Al Kitab dan Al-Hikmah, serta mengajarkan kepada kamu apa yang belum kamu ketahui.

 

2. Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka kitab dan Hikmah (As Sunnah). dan Sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata,

 

Inilah misi dan tugas yang diemban oleh nabi pada umatnya sebagai pemberi kabar gembira, pemberi petunjuk jalan yang lurus, memperbaiki akhlak melalui kitab suci yang disampaikannya itu. Setelah dijelaskan akan terlihat siapa yang menerima dan menolak, siapa pula yang tahu dan tidak tahu karena berpura-pura. Kesemuanya akan dimintai pertanggungjawabannya sesuai ayat-ayat dibawah ini:

40:83,  dan surat yang lainnya ialah 39: 9, 17: 85, 17: 36, 20: 114, 55: 1-4, 33:34, 48: 23

فلما جاء تهم رسلهم بالبينات فرحوا بما عند هم منالعلم وحاق بهم ما كانوا به يستهزءون

83. Maka tatkala datang kepada mereka rasul-rasul (yang diutus kepada) mereka dengan membawa ketarangan-keterange4an, mereka merasa senang dengan pengetahuan yang ada pada mereka[1329] dan mereka dikepung oleh azab Allah yang selalu mereka perolok-olokkan itu.

Sedangkan menurut para tokoh definisi Pendidikan adalah:

  1. John Dewey

Pendidikan adalah proses pembentukan kecakapan-kecakapan fundamental secara intelektual, emosional ke arah alam dan sesama manusia

  1.  M.J. Longeveled

Pendidikan adalah usaha , pengaruh, perlindungan dan bantuan yang diberikan kepada anak agar tertuju kepada kedewasaannya, atau lebih tepatnya membantu anak agar cukup cakap melaksanakan tugas hidupnya sendiri

  1. Thompson

Pendidikan adalah pengaruh lingkungan terhadap individu untuk menghasilkan perubahan-perubahan yang tetap dalam kebiasaan perilaku, pikiran dan sifatnya.

4. Frederick J. Mc Donald

Pendidikan adalah suatu proses atau kegiatan yang diarahkan untuk merubah tabiat (behavior) manusia.

5. H. Horne

Pendidikan adalah proses yang terus-menerus dari penyesuaian yang berkembang secara fisik dan mental yang sadar dan bebas kepada Tuhan.

6. J.J. Russeau

Pendidikan adalah pembekalan yang tidak ada pada pada saat anak-anak, akan tetapi dibutuhkan pada saat dewasa.

7. Ki Hajar Dewantara

Pendidikan adalah daya upaya untuk memajukan budi pekerti, pikiran, serta jasmani anak, agar dapat memajukan kesempurnaan hidup yaitu hidup dan menghidupkan anak yang selaras dengan alam dan masyarakatnya.

8. Ahmad D. Marimba

Pendidikan adalah bimbingan secara sadar oleh si pendidik terhadap perkembangan jasmani dan rohani si terdidik menuju terbentuknya kepribadian yang utama.

9. Insan Kamil

Pendidikan adalah usaha sadar yang sistematis dalam mengembangkan seluruh potensi yang ada dalam diri manusia untuk menjadi manusia yang seutuhnya.

10. Ivan Illc

Pendidikan adalah pengalaman belajar yang berlangsung dalam segala lingkungan dan sepanjang hidup.

11. Edgar Dalle

Pendidikan adalah usaha sadar yang dilakukan oleh keluarga, masyarakat, dan pemerintah melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, dan latihan, yang berlangsung di sekolah dan di luar sekolah sepanjang hayat untuk mempersiapkan peserta didik agar dapat mempermainkan peranan dalam berbagai lingkungan hidup secara tetap untuk masa yang akan datang.

12. Hartoto

Pendidikan adalah usaha sadar, terencana, sistematis, dan terus-menerus dalam upaya memanusiakan manusia.

13. Ngalim Purwanto

Pendidikan adalah segala urusan orang dewasa dalam pergaulannya dengan anak-anak untuk memimpin perkembangan jasmani dan rohaninya kearah kedewasaan

14. Driakara

Pendidikan adalah memanusiakan manusia muda atau pengangkatan manusia.

15. W.P. Napitulu

Pendidikan adalah kegiatan yang secara sadar, teratur, dan terencana dalam tujuan mengubah tingkah laku ke arah yang diinginkan.

16. Pengertian Pendidikan Menurut Undang-Undang dan GBHN

UU No. 2 tahun 1989

Pendidikan adalah usaha sadar untuk menyiapkan peserta didik melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, dan pelatihan bagi peranannya di masa yang akan datang.

17. UU No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan nasional

Pendidikan adalah usaha sadar terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan darinya, masyarakat, bangsa, dan negara.

18. GBHN

Pendidikan adalah usaha sadar untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan di dalam dan di luar sekolah dan berlangsung seumur hidup[4].

2. Pengertian Komunikasi Edukasi

Komunikasi Edukasi terdiri dari dua kata yaitu komunikasi dan edukasi, pengertian secara bahasa masing-masing menurut kamus bahasa Indonesia Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, terbitan Balai Pustaka, 2002, komunikasi adalah:
1. Pengiriman dan penerimaan pesan atau berita antara dua orang atau lebih sehingga pesan yang dimaksud dapat di pahami; hubungan; kontak; 2. Perhubungan. dan telah di jelaskan pada bab satu diatas. Maka disini kami sebutkan menurut pendapat beberapa tokoh,diantaranya:
1. Dalam buku yang berjudul Dinamika Komunikasi, karangan Prof. Drs. Onong Uchjana, M.A. diuraikan bahwa komunikasi adalah proses penyampaian suatu pesan oleh seseorang kepada orang lain untuk memberitahu atau untuk mengubah sikap, pendapatan atau perilaku, baik langsung secara lisan, maupun tidak langsung melalui media.

2. William C. Himstreet dan Wayne M. Batty, dalam buku Bussines Communication  Principles and Methods, dijelaskan bahwa komunikasi adalah suatu proses pertukaran informasi antara individu-individu melalui suatu sistem biasa, baik dengan simbol-simbol,sinyal-sinyal,maupunperilakuatautindakan.

Kata atau istilah komunikasi sendiri berasal dari bahasa Inggris “communication”,secara etimologis atau menurut asal katanya adalah dari bahasa Latin communicatus, dan perkataan ini bersumber pada kata communis Dalam kata communis ini memiliki makna ‘berbagi’ atau ‘menjadi milik bersama’ yaitu suatu usaha yang memiliki tujuan untuk kebersamaan atau kesamaan makna. Komunikasi diartikan proses sharing diantara dua pihak-pihak yang melakukanaktifitas komunikasi tersebut.Beberapa pengertian komunikasi dari berbagai ilmuan:

1. Menurut Lexicograper ( ahli kamus bahasa )Komunikasi adalah upaya yang bertujuan berbagi untuk mencapai kebersamaan jikadua orang berkomunikasi maka pemahaman yang sama pesan yang salingdipertukarkan adalah tujuan yang diinginkan oleh keduanya.

2. Dictionary edisi tahun 1977Kominikasi adalah suatu proses pertukaran informasi diantara individu melalui sistemlambing-lambang , tanda-tanda atau tingkah laku.

3. Frank E.X.DanceKomunikasi adalah Suatu proses dimana orang menyampaikan stimulus dengantujuan mengubah dan membentuk perilaku orang-orang lainnya.

4. Movland, Janis dan Kelley ( 1953 )Komunikasi adalah Proses penyampaian informasi, gagasan emosi , keahlian danlain-lain[5]

Untuk lebih jelasnya dibawah ini akan dikemukakan beberapa pendapat lembaga atau  para ahli  yang mendalami komunikasi ini, mereka diantaranya:

1. Oxford Dictionary ( Oxford University Press, 1956 )

Menyatakan bahwa yang dimaksud dengan komunikasi adalah the sending or exchange of information, idea, etc. atau kurang lebih artinya “ pengiriman atau tukar menukar informasi, ide dan sebagainya “.

2. Benny Kaluku

Dalam bukunya yang berjudul Planning menjelaskan bahea komunikasi adalah proses penyampaian penertian dan mengandung semua unsur prosedur yang dapat mempertemukan suatu pemikiran dengan pemikiran lainnya. dan ini menyangkut pidato tertulis dan lisan, musik, gambar, teater, ballet, dan semua kelakuan.

3. Keith Davis

Dalam bukunya Human Relation at Work  menyebutkan bahwa komunikasi adalah proses jalur informasi dan pengertian dari seseorang ke orang lain.

4. Phil Astrid Susanto

Dalam bukunya komunikasi dalam teori dan praktek menyebutkan komunikasi adalah proses pengoperan lambang – lambang yang mengandung arti.

5. Communicative Skill ( Air University-USA )

Komunikasi adalah suatu proses yang mempunyai 3 komponrn. pertama, komunikator yaitu seseorang yang memindahkan arti. kedua, simbol untuk memindahkan arti. ketiga, penerima yaitu seseorang yang menerima simbol dan menterjamahkan artinya.

6. Raymond Ross

Komunikasi adalah proses menyortir, memilih, dan pengiriman simbol-simbol sedemikian rupa agar membantu pendengar membangkitkan respons/ makna dari pemikiran yang serupa dengan yang dimaksudkan oleh komunikator.

7. Gerald R. Miller

Komunikasi terjadi saat satu sumber menyampaikan pesan kepada penerima dengan niat sadar untuk memengaruhi perilaku mereka.

8.Everett M. Rogers

Komunikasi adalah proses suatu ide dialihkan dari satu sumber kepada satu atau banyak penerima dengan maksud untuk mengubah tingkah laku mereka.

8. Carl I. Hovland

Komunikasi adalah suatu proses yang memungkinkan seseorang menyampaikan rangsangan (biasanya dengan menggunakan lambang verbal) untuk mengubah perilaku orang lain.

Dari berbagai pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa bahwa komunikasi adalah menyampaikan pesan dari pihak pertama kepada pihak kedua. Pemahan komunikasi antar keduanya kembali kepada pemahaman masing-masing, jangan sampai salah paham dalam komunikasi dengan orang lain karena berakibat fatal, lebih baik meminta penjelasan kembali. Dalam komunikasi juga kita harus tahu obyeknya dengan jelas agar efektif dan efesien misalnya dengan 5W 1H(biasanya komikasi pada bukuatau media cetak).[6]

Edukatif berasal dari kata bahasa Inggris “to educate” yang artinya mendidik (kt. kerja) menjadi educative (kt.sifat) atau education (kt.benda). Sehingga edukatif (educative) bisa diartikan segala sesuatu yang bersifat mendidik atau berhubungan dengan pendidikan. Contoh : Laskar pelangi adalah film edukatif = film yang mempunyai makna pendidikan. Ada lagi yang sering kita dengar edutainment (ini perpaduan antara educative dan entertainment) = bersifat pendidikan tetapi dalam bentuk yang menghibur tidak seperti pendidikan di sekolah yang formal (resmi). Biasanya edutainment diberikan untuk anak-anak.

 

Komunikasi Edukatif

 

Proses komunikasi interaksi edukatif merupakan suatu transaksi pengertian/ pemahaman ilmu pengetahuan. Transaksi pengertian ini dalam bentuk-bentuk lambang (signals) yang mengandung arti. Lambang-lambang atau signals dapat di capai dengan indra baik dilihat, didengar, atau gabungan keduanya, yaitu dilihat dan didengar. Bahkan pada situasi dan kondisi tertentu pengoperan lambang itu dapat dilakukan melalui indra sentuhan/raba ataupun indra penciuman, misalnya kegiatan belajar mengajar di lembaga pendidikan luar biasa. Karena dalam memahami ilmu pengetahuan faktor indra dan akal sangat berpengaruh dalam membentuk kesan pada siswa maka bentuk – bentuk pesan yang digunakan dalam pembelajaran hasus inovatif, menarik.

 

Agar pesan pendidikan yang digunakan dalam proses mendidik dapat menarik, dan inovatif maka dibutuhkan media yang digunakan untuk menghantarkan pesan mendidik kepada anak. Media digunakan untuk mengurangi nois / hambatan untuk mengetahui/memahi ilmu pengetahuan yang disampaikan oleh orangtua karena adanya keterbatasan indra manusia. Media pendidikan dapat berupa media audio, media visual, ataupun gabungan media audio-visual. Media pendidikan termasuk penerapan teknologi pendidikan yang digunakan untuk melancarkan komunikasi interaktif edukatif.

 

Jadi komunikasi edukatif adalah penyampaian pesan yang mendidik dari orang dewasa(dalam hal ini orang tua) kepada anaknya. Pesan tersebut disampaikan melalui nasihat, teguran, candaan, agar anak menerima dengan baik lapang dada tanpa membantah. Cara penyampaiannya juga sudah banyak cara baik langsung orang tua sendiri sampaikan, atau melalui media audio ataupun visual, seperti kaset, cd pembelajaran dan nasihat, nyanyian, dan lain sebagainya. Orang tua biasanya sangat paham sekali karakter anaknya sehingga ia akan akan memilih media yang paling tepat untuk anaknya, melaui orangtua sendiri atau memakai media.

3. Unsur-Unsur Komunikasi

Komunikasi itu terjadi antara dua orang atau lebih, baik orang perorang sendiri-sendiri, seorang berhadapan dengan kelompok, atau kelompok dengan kelompok. Zaman Modern ini banyak jalur komunikasi baik secara langsung ataupun tidak langsung melalui buku, berbagai media cetak maupun elektronik, jejaring sosial internet,  misalnya:

-        Facebook;

-       Twetter;

-       Linked link, dsb.

 

Dalam berkomunikasi ada unsur- unsur agar terjadi komunikasi baik, efektif dan efesien. Diantara unsur-unsurnya adalah:

  • Maksud-maksud,gagasan-gagasan dan perasaan yang ada dalam diri pengirim serta bentuk tingkah laku yang dipilihnya.
  • Proses kodifikasi pesan oleh pengirim.
  • Proses pengiriman pesan ke si penerima.
  • Adanya saluran (chanel) atau media ke si penerima.
  • Proses dekodifikasi pesan oleh penerima.
  • Tanggapan batin oleh penerima terhadap hasil interprestasinya tentang makna peasan yang di tangkap.
  • Kemungkinan adanya hambatan (noise)tertentu.[7]

Keseluruh unsur diatas bertujuan menjadikan komunikasi baik,efektif,efesien antara subyek dan obyek(anak dan orangtua)  tidak terjadi kesalah fahaman antara keduanya. Orangtua berperan sekali dalam komunikasi edukasi ini, karena bahasa menunjukan kepribadian pengunanya kalau baik berarti kepribadiannya juga baik. Melatih dan mengajak berkomunikasi sejak masa prenatal sudah menanamkan aqidah dan akhlak. Bagaimana agar aqidahnya mantap, terhindar dari api neraka, berakhlak mulya, fisiknya kuat, dan kreatifitas tinggi.

 

            B. Tahapan Pendidikan dalam Keluarga

Pendidikan keluargalah yang paling pertama diterima seorang anak terutama dari ibunya,  selanjutnya pendidikan diluar rumah. Kita harus memberikan pendidikan yang terbaik bagi generasi kita, karena ia adalah harapan keluarga, generasi mendatang, anak bangsa yang akan hidup dizamannya nanti. Pendidikan keluarga sangat menentukan pendidikan selanjutnya, apabila dalam keluarganya baik pasti di luar rumahpun akan baik. Karena ketika kita mendapatkan masalah diluar rumah akar masalahnya berasal dari rumah. Negarapun menetapkan undang-undang pendidikan  berkarakter bangsa tercinta Indonesia agar dimiliki seluruh komponen bangsa. Maka tidak salah bahwa diutusnya nabi kedunia ini untuk menyempurnakan akhlaq yang mulya, setelah membaca kondisi masyarakat Makkah yang kehidupannya jahiliyah saat itu.

Pada BAB1 latarbelakang UU sisdiknas no:20 tahun 2003 pasal5 ayat 5 menyebutkan bahwa kita berhak mendapatkan pendidikan sepanjang hayat(long life education), belajarlah dari buaian hingga keliang lahat. Sepanjang hayat ilmu berbagai macam keilmuan dapat dipelajari dan didalami oleh seseorang hingga menjadi pakarnya(ahlinya). Mulai   pendidikan prenatal dalam perut ibu dengan merekam stimulus-stimulus kedalam jiwanya. Pendidikan dimulai dari keluarga,terutama ibu yang sedari mengandung sudah bersusah payah yang bertambah-tambah, seperti dalam surat Luqman ayat 14:

ووصينا الانسان بوالديه حملته أمه وهنا علي وهن وفصاله في عامين ان اشكر لي ولوالديك الي المصير

 

 

Juga pribahasa mengatakan:Ibu adalah sekolahan yang besar, apabila ia menyiapakan generasinya dengan sempurna(baik)-mendidik dengan baik. Ada kata bijak bahwa kalau kita ingin hidup seribu tahun lagi didiklah anak-anak generasi kita. Jadi betapa pentingnya pendidikan bagi setiap insan dimuka bumi ini, ilmulah yang akan menyelamatkan, mensejahterakan, meningkatkan derajat seseorang baik dunia maupun akhirat. Orang tak berilmu bagaikan anak yatim tidak punya ayah, bahkan ada kata bahwa orang yang tidak berilmu bagaikan mayat hendaklah kita menshalatkannya, karena tidak ada manfaatnya. Atau ibarat sebuah pohon tidak menghasilkan buah hanya kayunya saja yang dapat dimanfaatkan untuk kayu bakar.

Pendidikan dalam keluarga karena banyak pembagiannya urutan pendidikan banyak, maka kami bagi menjadi beberapa tahap, diantaranya prenatal, masa kanak-kanak,masa  puber awal, puber kedua, dan masa dewasa. Pendidikan adalah utama apalagi masa-masa emas, masa meniru dan merekam sangat menentukan kepribadian seseorang dimasa mendatang. Pendidikan karakter dalam keluarga perlu sebelum pendidikan karakter bangsa dibangku sekolah, ini sesuai dengan nasihat Lukmanul Hakim dalam kandungan surat Luqman ayat 12-19, intisarinya sebagai berikut:

  1. Bersyukurlah kepada Allah
  2. Jangan mempersekutukan Allah
  3. Berbaktilah kepada orangtua
  4. Pergaulilah orangtua dengan baik
  5. Tebarkan kebaikan semua akan diperhitungkan
  6. Mantapkan mental dan spiritual
  7. Kembangkanlah komunikasi yang menarik
  8. Sederhanalah dalam hidup dan bertuturlah dengan lembut

Bersyukur, berterimakasih atas segala nikmat yang telah diberikan Allah kepada kita, nikmat-nikmatNya tak terhingga hingga kita tidak dapat menyebutkannya. Syukur wajib hukumnya dan mempersekutukanNya haram karena tiada sekutu bagiNya, hanya Dialah yang wajib disembah, tempat kita meminta segala sesuatu. Kepada manusia saja sesama hamba kita berterimakasih atas kebaikan yang pernah diperbuatnya, apalagi kepada sang maha pemberi segala kebutuhan kita sangat wajib bersyukur. Sebenarnya syukur kita padaNya adalah untuk diri kita sendiri bukan untuk Allah, Dia sudah maha segalanya tidak butuh apa-apa dari kita hambaNya, hanya kitalah mengharap rahmat dariNya.

Setelah Allah dan nabi hak selanjutnya adalah orangtua yang harus kita sembah(berbakti) selagi hidup maupun sudah meninggalnya, karena perantara merekalah kita ada didunia ini, tanpa keduanya takkan ada kita di persada ini. Sejelek-jeleknya orangtua kita walaupun terlanjur berbeda agama dan keyakinan karena suatu hal, tetap sebagai anak sholeh harus berbakti kepada bapak ibu dengan menggaulinya dengan baik. Maksudnya berhubungan sebagaimana manusia pada umumnya yang disebut ukhuwah basyariyah(berhubungan sesama manusia) apalagi ada hubungan darah wajar dan merupakan harusan. Namun apabila sudah menyangkut masalah aqidah tidak ada hubungannya masing-masing saja karena” bagimu agamamu dan bagiku agamaku”[8] (Al-kafirun)

Terakhir dalam sikap hidup kepada masyarakat luas tanpa membedakan agama dan ras, selalu berbuat dan menyebar kebaikan dalam kondisi apapun. Berbuat baik pada orang yang baik pada kita merupakan keharusan dan wajar, tapi kebaikan adalah bagaimana kita dapat berbuat baik kepada orang yang tiak baik kepada kita, inilah nilai lebihnya. Kebaikan itu terjadi lewat komunikasi yang baik juga, dapat berkomunikasi efektif, efesien, memilih kata dan kondisi dimana kita berbicara, siapa lawan bicara kita, bahkan lebih dalam lagi kita tahu psikologi teman komunikasi kita. Yakinlah lidah tidak akan terpeleset dan tergelincir dalam berbicara.

Periode kehidupan manusia adalah: masa Pranatal( pemilihan jodoh, pernikahan, kehamilan-kelahiran),pasca natal yaitu bayi,0-3,3-6, 6-12, masa remaja,  masa dewasa, dan masa tua. Untuk memudahkan periode tersebut maka kami membagi menjadi tujuh bagian.[9]

  1. 1.      Pemilihan jodoh

Jodoh untuk pasangan kita usahakan dengan shalat istikharah kepada Allah yaitu memohon dipilihkan yang terbaik untuk pasangan kita. Nikah sekali dalam hidup karena ia akan hidup bersama kita selamanya, maka kita juga harus benar-benar selektif. Jangan sampai salah pilih, karena kalau salah pilih berarti selama hidup kita merasa bersalah karena pasangan kita salah. Hadits nabi mengatakan:

Nikahilah perempuan itu karena empat perkara; karena kecantikannya, keturunannya, karena hartanya, dan karena agamanya, pilihlah karena agamanya kau pasti beruntung.”[10]Dalam surat An-nur(24):32[11] Hadits lain mengatakan:

”Nikahilah wanita yang penuh kasih sayang dan subur, maka sesungguhnya aku akan berbahagian dengan banyaknya jumlah kalian dibanding umat nabi-nabi yang lain pada hari kiamat.”[12](hadits)

Hadits di atas jelas menjelaskan syarat mencari pasangan bagi yang akan menikah, utamakah agamanya sebelum  tiga hal yang lain pasti kehidupan rumah tangganya akan baik. Tiga hal yang lainnya dibicarakan dan dipertimbangkan kedua belah pihak sesuai dengan kesepakatan dan pengertian masing-masing. Kalau sudah saling merasa cocok segera khitbah(lamaran) dan selanjutnya nikah dengan segera karena ini lebih utama dan  lebih baik. Inilah salah satu hal yang harus disegerakan dalam agama kalau diundur-undur nanti khawatir akan menjadi fitnah bagi keluarga ataupun bagi masyarakat sekitar dengan munculnya hal yang tidak diinginkan.

Ada yang mengatakan jodoh itu ditangan tuhan, tapi manusialah yang harus berusaha hingga mendapatkannya dan terbaik baginya yang benar-benar dipilihkan Allah. Ikhtiarnya melalui banyak silaturahmi baik kepada saudara maupun teman, disana pasti banyak bertemu orang, disitulah kita ta’aruf(kenalan) dengan  orang-orang baru yang banyak.

  1. 2.      Pernikahan

Allah menciptakan segala sesuatu itu berpasang-pasangan berarti semuanya ada jodohnya, apalagi manusia mahluk termulya yang diberiNya akal. Jodoh adalah rahasia Allah dari kedua rahasia lainnya yaitu rizki dan kematian. Dasar ayatnya nikah adalah pada surat rum(31: 21) seperti yang telah disebut pada bab1 pada latar belakang, selanjutnya syarat nikah. Syaratnya adalah: ada kedua mempelai, ada wali, saksi dan mahar. Undang-undang pernikahan no. 1 thun 1974 pasal 1 dan 2

UNDANG-UNDANG TENTANG PERKAWINAN.

BAB I
DASAR PERKAWINAN

Pasal 1

Perkawinan ialah ikatan lahir bathin antara seorang pria dengan seorang wanita sebagai suami isteri dengan tujuan membentuk keluarga (rumah tangga) yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa.

Pasal 2

(1). Perkawinan adalah sah, apabila dilakukan menurut hukum masing-masing agamanya dan kepercayaannya itu.

(2) Tiap-tiap perkawinan dicatat menurut peraturan perundang undangan yang berlaku.[13]

Nikah adalah bersatunya dua orang antara laki-laki dan perempuan dari karakter dan sifat yang berbeda, yang menguatkan mereka hanya aqidah/agama. Intinya melaksanakan sunah nabi, membina keluarga harmonis, saling berkasih sayang(mawadah warohmah), memelihara pandangan mata dan menjaga kehormatan. Resep menjaga keharmonisan rumah tangga adalah saling mengerti, komunikasi lancar tidak boleh putus, serta keterus terangan antara kedua suami istri. Masalah apapun yang tadinya mereka pikirkan dan selesaikan sendiri, setelah nikah menjadi tanggung jawab bersama berdua. Awalnya memang sulit, namun akan terasa ringan kalau sudah menjadi terbiasa ditanggung bersama tanpa melibatkan orang lain, orangtua sekalipun. Ibarat memegang bara yang panas berdua dengan erat, bara itu pasti akan padam kalah oleh keyakinan kita memadamkannya, karena keyakinan Allah juga pada keyakinan hambanya.

Dasarnya nikah adalah surat rum membentuk keluarga sakinah, mawaddah wa rahmah seperti yang telah disebut pada bab1 pada latar belakang, selanjutnya syarat nikah. Syaratnya adalah: ada kedua mempelai, ada wali, saksi dan mahar. Setelah menikah kedua pihak suami istri mempunyai hal dan kewajibannya masing-masing yang kesemuanya akan dimintai pertanggung jawabannya(kullukum roin wakullukum masulun ‘an roiyatihi…)[14]. Hak dan kewajiban akan dilaksanakan dengan baik dengan bekerjasama dalam melaksanakannya. Tidak salah seorang istri bekerja diluar rumah untuk membantu perekonomian keluarga, asal dirumah tetap sebagai ibu yang baik bagi suami dan anak-anaknya. Demikian juga seorang bapak membantu pekerjaan rumah dengan mengepel atau mencuci pakaian, inilah kerjasama yang baik dalam keluarga.

Dalam Al-Qur’an hak dan kewajiban suami seperti dalam surat tahrim ayat:6 bahwa seorang suami yang beriman dan bertanggung jawab sebagai kepala keluarga harus dapat menjaga dirinya dan keluarganya dari api neraka. Jangan sampai dirinya atau anggota keluarganya melakukan maksiat atau pelanggaran etika dan hukum yang mendorong mereka masuk neraka. Ini adalah kewajiban dan tanggung jawab seorang bapak sebagai kepala keluarga dunia akhirat bukan hanya dunia saja. Namun perlu keteladanan juga dari pemimpin apabila menginginkan anggotanya mengikutinya sepenuh hati dengan kesadaran dan tanggung jawab. Tanpa keteladanan dari orangtua dalam mendidik putra putrinya tidak akan menjadi baik, orangtua sudah menjadi teladan juga kadang ada yang anaknya menjadi jauh meleset dari harapannya.

Ada ayat lain yang menjelaskan hak isteri yaitu mereka kaum hawa harus digauli dengan baik, sopan santun, lembut sesuai dengan sifat dan karakter seorang wanita[15].(surat:4:19 )

Sedangkan Undang-undang yang mengatur tentang perkawinan dalam UU 1 tahun 1974 pasal 30, 31,-34

Setelah menikah mereka berdua sama-sama mempunyai hak dan kewajiban baik secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama. Diantara hak bersama-sama suami isteri karena telah diikat dengan pernikahan adalah: halalnya pergaulan sebagai suami isteri, sucinya hubungan kebesanan, berlaku hak pusaka mempusakai, perlakuan dan pergaulan yang baik[16](membina keluarga sakinah: 22).

Kewajiban istri sebagai pendamping suami adalah: hormat dan patuh pada suami dalam segala hal, kecuali apabila suami melanggar hukum dan syariat Allah boleh membantahnya. Dalam urusan  mengatur dan mengurus rumah tangga agar berjalan dengan baik sesuai harapan bersama. Memelihara dan mendidik anak dengan benar sebagai bekal hidup dan dapat beretika dengan benar, agar mereka juga tahu rabnya dan siapa dirinya, serta menjadi ‘abdan syakuro. Urusan harta hendaklah seorang istri memelihara dan menjaga harta dan kehormatan keluarga dengan hati-hati jangan sampai menjadi fitnah, apalagi masalah. Apabila suami memberi dan membelikan sesuatu hendaknya memelihara dan menghormati pemberian suami.

Kewajiban suami sebagai pemimpin adalah; memelihara, memimpin, dan membimbing keluarga agar terhindar dari api neraka dan kemarahan Allah. (jauhkanlah dirimu dan keluargamu dari api neraka)[17]. Mensejahterakan keluarga dengan memberi nafkah sandang, pangan, dan papan semampu dan sekuat tenaga jangan sampai keluarga kurang pangan dan sandang. (nabi dawud bekerja dengan tangannya sendiri)[18], Dalam mengerjakan pekerjaan rumah hendaklah suami  membantu tugas istri, membantu akan meringankan bebannya terutama yang berat-berat. Dalam hal berpikir,  mengembangkan dan menggali potensi diri, memberi kebebasan berpikir dan berindak kepada istri agar ia berkembang secara maksimal. Potensi manusia itu tidak terhingga, ia akan terbuka kalau dilatih, diasah terus setiap saat hingga sampai menemui puncaknya.

Sedangkan kewajiban bersama-sama: saling menghormati orangtua dan keluarga kedua belah pihak tidak boleh berat/condong sebelah kepada salah satu pihak. Setiap saat selalu saling  memupuk rasa cinta dan kasih sayang baik suami maupun istri dengan menyenangkannya dan melakukan yang disukai oleh pasangannya masing-masing. Saling  hormat menghormati dalam segala hal, dan menerapkan toleransi yang tinggi.[19] Ketika ada masalah dalam menghadapinya hendaklah berpikir panjang dalam berbuat dan berfikir. Kalau ada rahasia dalam keluarga hendaklah menjaga rahasia tersebut, karena kalau rahasia sampai dibuka kepada satu orang saja bukan rahasia lagi. Semua manusia punya kelebihan dan kekurangan masing-masing, maka sabar dan rela atas kekurangan masing-masing, Allah ciptakan keragaman itu agar saling mengisi dan menutupi kelebihan dan kekurangan.

Dalam rumah tangga ada sebagian keluarga yang melaksanakan KB(Keluarga Berencana) karena alasan berbagai hal . Misalnya karena faktor kesehatan, usia sudah lanjut, atau karena sudah melebihi batas(anak banyak). Ijma Ulama MUI telah mengeluarkan fatwa bahwa KB hukumnya boleh(mubah) dengan alasan tanzhim al –nasl(pengaturan keturunan). Kalau jarak keturunan terlalu dekat juga banyak dampak yang akan ditimbulkan olehnya baik terhadap anak maupun ibu.[20]

3. Kehamilan

Hamil adalah Sembilan bulan yang menakjubkan kekuasaan Allah, setiap bulan berat bertambah terus bertambah hingga melahirkan. Susah yang bertambah-tambah saat hamil[21] seorang ibu menjalaninya dengan tenang dan senang, karena mempunyai harapan akan datang buah hati generasi penerusnya. Ia selalu menjaga perkataan dan perbuatannya dari saat sebelum hamil, lebih hati-hati lagi, kerena psikologi seorang ibu hamil akan berdampak pada bayinya saat sudah lahir.

 

Proses hamil mulai dari saripati tanah[22], nuthfah[23], dan‘alaqah[24], mudghah[25], idzaman[26] lahman, khalqan  akhar [27]menurut Al-Qur’an lengkap Sembilan bulan. Menurut Ilmuwan kandungan(embriologi) bahwa nuthfah pada laki-laki mempunyai dua jenis sel kromosom jenis laki-laki yang dilambangkan dengan “Y”dan sel kromosom perempuan berlambang”X”. Sedangkan pada nuthfah perempuan hanya ada satu kromosom perempuan saja yaitu”X”. Jadi seorang suami dapat menentukan keinginan jenis bayi, hal ini sesuai dengan firman Allah.[28]

Keseluruhan organ dalam tubuh terus berkembang sesuai usianya baik fisiknya maupun indranya termasuk otak bagian terpenting manusia. Menurut Dr. M. Usman Najati, bagian-bagian terpenting dalam otak manusia adalah kawasan motoris, sensoris, visual,  auditoris, dan perencanaan.Yaitu gerakan seluruh tubuh, pusat berbagai indra peraba, pusat penglihatan, pusat pendengaran, dan pusat pesan, yaitu prosesintelekyual tinggi seperti belajar, berpikir, berbicara, membaca, dan menulis.[29]

Metode mendidik anak dalam kandungan membutuhkan pengorbanan, ketekunan, dan ketelatenan serta motivasi. Menurut Dr Baihaki caranya sederhana dengan memberikan stimulasi(sensasi), melalui lingkungan edukatif dari ayah ibu dan keluarganya. Diantara metodenya adalah melalui berdo’a, ibadah, membaca, menghafal,dzikir, instruktif, dialog, aktifitas bersama, dan bernyanyi atau bermain barsama. Kesemuanya ibulah uyang berperan aktif dalam mengkomunikasikan dan membelajarkan anak, ayah hanya sesaat saja, saat ia menyentuh janin di perut ibu.

Saat bulan ramadhan Ibu hamil sebenarnya memiliki dispensasi untuk tidak berpuasa khawatir terhadap kondisi janin, namun tak sedikit ibu hamil yang ingin menjalani puasa di bulan penuh berkah ini. Tetapi supaya aman perlu diperhatikan juga kondisi kehamilan itu sendiri dengan memeriksakan terlebih dahulu kepada para medis, karena kondisi hamil seseorang dengan yang lainnya berbeda-beda agar terdeteksi kesehatan janin dan ibunya[30].(kompas.com)

Menurut Profesor Ilham Oetama Marsis, Sp.OG, selama kehamilan tubuh mengalami berbagai macam adaptasi untuk menyesuaikan diri dengan kondisi kehamilannya dan sebagai persiapan saat persalinan. Berbagai fungsi organ juga mengalami perubahan, baik sistem jantung dan pembuluh darah, pencernaan, pernapasan dan sistem organ lainnya.[31]
“Beberapa penelitian menyebutkan bahwa puasa tidak mempengaruhi indeks masa tubuh ibu terutama gizi untuk berdua, tetapi perlu diperhatikan indeks massa tubuh ibu hamil itu sendiri, baik sebelum hamil atau sebelum ia menunaikan puasa,” kata Prof.Ilham.
Ibu hamil yang terlalu kurus atau status gizinya kurang baik, sebaiknya menunda dulu keinginannya untuk berpuasa. Berat janin juga menjadi pertimbangan sebelum calon ibu memutuskan berpuasa karena khawatir kondisi ibu dan janinnya bermasalah nanti.

Penelitian yang dilakukan tim dari Universitas King Saud Arab Saudi tahun 2010 terhadap bayi yang lahir dari ibu yang menunaikan ibadah puasa menunjukan terjadi penurunan berat plasenta dari ibu hamil yang berpuasa pada trimester dua dan tiga kehamilan. Meski begitu secara umum hal tersebut tidak memengaruhi berat lahir bayi dan  kondisi kesehatan bayi secara umum, jadi intinya tidak bermasalah kalau puasa.

Untuk mencukupi kebutuhan nutrisi janin selama ibu berpuasa, selain waktu sahur dan berbuka ibu hamil juga disarankan untuk mengasup makanan tambahan di sela waktu tarawih dan sebelum tidur. Saat berbuka dan sahur konsumsi makanan yang mengandung karbohidrat, protein, lemak, serat, serta vitamin dan mineral, agar kuat berpuasa.

Setiap bulan berat badan kehamilan bertambah dan selalu periksa kepada bidan atau puskesmas terdekat untuk melihat perkembangan. Kondisi ibu sendiri semakin susah yang bertambah-tambah sampai lahirnya bayi.

4. Kelahiran

Setelah Sembilan  bulan menuggu dengan harap-harap cemas, maka lahirlah seorang bayi. Bayi lahir dicirikan dengan menangis dan tidak mengetahui apapun[32](An-Nahl: 78), kemudian diperdengarkan adzan dan iqamah oleh orangtuanya(ayah) di kedua belah telinganya. Apa yang didengar pertama kali ditelinganya adalah kalimat tauhid sang pengasih dan penyayang seluruh alam. Kemudian kedua orangtua memonitor pertumbuhan dan perkembangannya setiap saat agar ia tumbuh kembang secara wajar dan tidak mengalami masalah yang menghawatirkan, karena banyak penanganan bayi yang salah hanya penyebab sepele nyawanya melayang. Pemberian ASI eksklsusif semampunya, terutama awal menyusui yang disebut kolostrum sangat bermanfaat bagi kekebalan(zat imun) tubuhnya dikemudian hari.[33]

Setelah lahir beberapa saat ibu segera memberi bayinya ASI, karena ASI pertama banyak mengandung kolostrum. Manfaat kolostrum banyak bukan hanya buat bayi sebagai antibodi bagi dirinya, tetapi bagi orang dewasa juga sangat bermanfaat. Untuk orang dewasa susu kolostrum biasanya diambil dari susu sapi hanya harganya bisa lebih mahal dari susu biasa bahkan dapat mencapai 10 kali harga susu biasa. Susu awal ini karena keluar hanya sebentar dan biasanya berwarna agak kuning dari susu biasa yang berwarna putih.Diantara manfaat susu kolostrum adalah :

* meningkatkan rasa bugar secara keseluruhan
* mengurangi lemak tubuh tanpa diet
* menguatkan tonus dan tekstur kulit
* meningkatkan daya ingat
* menghilangkan kerutan
* meningkatkan pertumbuhan rambut pada pria
* tingkat energi lebih tinggi
* meningkatkan kekuatan dan jumlah otot
* meningkatkan suasana hati (mood)
* meningkatkan fleksibilitas punggung
* meningkatkan toleransi dan ketahanan latihan
* kapasitas pemulihan lebih cepat dan pemulihan kembali dari cedera lama
* memperbaiki fungsi imun sehingga meningkatkan perlindungan terhadap penyakit terkait dengan kekebalan tubuh.[34]

5 Manfaat:

  1. Kolostrum mengandung zat kekebalan terutama IgA (immunoglobulin) untuk melindungi bayi dari berbagai penyakit infeksi seperti selaput paru-paru, usus, tenggorokan. Iga juga bermanfaat untuk menambal lubang pada usus bayi yang belum terbentuk sempurna sehingga dapat mencegah diare.
  2. Kolostrum mengandung protein,vitamin A yang tinggi dan mengandung karbohidrat dan lemak rendah, sehingga sesuai dengan kebutuhan gizi bayi pada hari-hari pertama kelahiran.
  3. Kolostrum mengandung faktor pertumbuhan yang membantu kematangan saluran pencernaan bayi untuk berfungsi efektif. Sehingga kuman dan zat alergi sulit masuk ke badan bayi.
  4. Membantu mengeluarkan mekonium yaitu kotoran bayi yang pertama berwarna hitam kehijauan. Hal ini dapat mengatasi masalah zat dalam tubuh bayi yang menyebabkan bayi kuning (bilirubin) atau dapat mengurangi kelebihan bilirubin. Kelebihan bilirubin terjadi karena belum sempurnanya mekanisme pengaturan jumlah sel darah merah pada tubuh bayi.
  5. Kolostrum juga mengandung beberapa zat dalam jumlah yang tinggi seperti natrium, kalium dan kolesterol. Kombinasi zat ini ampuh untuk perkembangan jantung, otak serta sistem saraf pusat bayi.[35]

Sedangkan menurut para dokter barat tentang kolostrum adalah:

  1. 1.      Dr. Olle Hernel, University of Ulmea, Swedia : Majalah Science

Glikoprotein dalam kolostrum sapi dapat menghambat melekatnya Helicobacter pylori yang menyebabkan tukak lambung kronis. Kolostrum juga tinggi kandungan interleukin – 10 (zat penghambat radang yang kuat) yang dapat mengurangi radang sendi dan daerah yang cidera.

  1. 2.      Prof Dr Shortridge, Journal of Tropical Pediatric

Kolostrum mengandung penghambat non-spesifik berkembangnya berbagai penyakit pernafasan, khusus akibat virus influenza. Kolostrum juga cukup efektif mengatasi virus flu Asia yang berpotensi mematikan akibat mutasi virusnya.

  1. 3.      Dr Michael Julius, Mc Gill University, Montreal : Sciences News

Kolostrum menstimulasi system imun bayi dan mempercepat proses pematangbiakan limfosit B dan memperlengkapi tubuh agar memproduksi antibody.

  1. 4.      Prof.Dr.Robert Preston, inst Pengkajian Nutrisi Internasional

Kolostrum sangat aman dan merupakan anugerah dari alam sebagai makanan pertama untuk bayi. Adalah mustahil memilih makanan lain selain kolostrum. Selama ratusan tahun dikonsumsi manusia belum ditemukan laporan adanya efek samping akibat mengkonsumsi kolostrum sapi.

  1. 5.      Dr. Tokuyama : Cancer Research Institute, Kanazawa University, Jepang

Kolostrum mengandung IgF-B yang dapat menekan efek zat cytoxic / sitosik (anti radang), menghambat pertumbuhan kanker osteosarkoma dengan hambatan 75 % sebagai mediator fibrosis dan angio genesis (memulihkan otot jantung dan pembuluh darah).

  1. 6.      Dr L.B. Khazenson; Microbial & epidermal immunobiology

Riset pada orang dewasa yang minum kolostrum sapi menunjukkan adanya aktivitas biologis Ig_G pada sekresi saluran cerna yang sangat diperlukan dalam pencegahan dan pengobatan berbagai penyakit usus akut.

Maka selagi masa pranatal ini kita sebagai orangtua harus mendidik anak kita sebaik mungkin jangan sampai salah didik apalagi sampai melanggar tuhan. Diantaranya ada 10 cara mendidik bayi dari tuntunan agama, adalah:

  1. Segera menyusui
  2. Menyusui disebelah kiri
  3. Menyusui sambil membelai,dan mulai menyusui dengan do’a
  4. Menyusui dan memperhatikan kondisi fisik dan psihisnya
  5. Menyusui sambil melantunkan shalawat
  6. Pengenalan lingkungan
  7. Latihan hubungan social
  8. Biarkan bermain bebas
  9. Bermain sambil bekerja
  10. Mengikuti pertumbuhan dan perkembangan.

Dalam pemberian ASI diusahakan memberikan ASI ekslusif (pemberian ASI tanpa tambahan cairan lain seperti susu formula,air, jeruk dsb). Untuk makanan tambahannya pisang, bubur, biscuit, tim, nasi, inipun diberikan setelah enam bulan kira-kira ususnya sudah kuat. Untuk pemberian ASI minimal Sembilan bulan sampai 24 bulan atau dua tahun. Banyak pengaruh psikologi dari menyusui  kedekatan antara ibu dan anak, diantaranya dapat mempererat hubungan dan kasih saying antara keduanya, reproduksi ASI dan kebersihan akan terjaga, dan bagi ibu menyusui dini dapat mengurangi resiko pendarahan paska melahirkan.[36]Firman Allah yang membicarakan hal menyusui adalah:

 

 

 

 

Bagi ibu yang menyusui anaknya, hendaknya melengkapi susuannya selama dua tahun berturut-turut, kecuali jika anaknya tidak mau menyusu atau air susu ibunya sangat sedikit. Susu menjadikan anak kekebalannya lebih kuat dibanding dengan anak yang tidak menyusu dari ibunya. Susu ibu buat bayi dan susu sapi buat anak sapi ,  Ayat yangsu sapi buat anaknya menganjurkan lamanya seorya ibuang bayi disusui selama dua bulan(al-baqoroh :233)

Selain kolostrum dan ASI bagi bayi yang baru lahir harus diperhatikan juga masalah imunisasi, meski ini kadang menjadi banyak perbincangan dibeberapa kalangan antara imunisasi atau tidak, namun kebanyakan masih diajak anaknya untuk imunisasi. Ada yang mengatakan kenegatifan imunisasi, nanti anaknya jadi hiper, dan lain sebagainya, tapi karena pemahaman tentang medis kurang, sementara kalau tidak imunisasi khawatir terjadi hal yang tidak diinginkan dikemudian hari mereka tetap menyuntikan imunisasi pada anaknya,  memberikan rangsangan, keterikatan ibu dan bayi. Dari banyak kontroversi tentang imunisasi, inilah diantara pendapatnya:

Tentang imunisasi pada anak balita masih Kontroversi seputar bahaya vaksin bagi anak. Pada tahun 1977, Dr. Jonas Salk (penemu vaksin polio pertama) menyatakan bahwa suntikan vaksin polio adalah penyebab utama dari timbulnya penyakit polio di AS sejak tahun1961. Tanggal 12 Juli 2002 Reuters News Service melaporkan hampir 1000 pelajar sekolah dilarikan ke rumah sakit setelah disuntik vaksin Ensefalitis di Timur Laut negeri Cina. Pada tahun1970-an data menunjukkan bahwa dari 260.000 penduduk India yang menderita TBC, sebagian besar adalah mereka yang telah mendapatkan vaksin BCG. Pada tahun 1972, di Ghana terjadi serangan penyakit campak yang luas dengan angka kematian yang tinggi, padahal pada tahun 1967 Ghana diklaim oleh WHO sebagai negara yang telah bebas penyakit campak setelah sebelumnya 96% penduduknya telah mendapat vaksin campak. Jadi bagi orang tua kembali kepada keyakinan mereka saja, yang merasa yakin halal silahkan mengajak putranya imunisasi, tetapi bagi mereka yang ragu hendaknya tidak melakukan dengan pengetahuan kedokterannya harus dimiliki tentunya.[37]

Diantara jenis imunisasi untuk balita ada lima macam,namun ada yang disuntikan dua atau tiga bahkan emat kali yaitu polio. Jenis imunisasinya adalah:

1. BCG, diberikan sebelum dua bulan sampai usia 12 bulan.

2. Hepatitis b 3kali : setelah lahir, setengah bulan, dan usia delapan bulan.

3. DPT 3kali juga: saat bayi berusia dua bulan, tiga bulan, dan empat bulan.

4. Polio diberikan 4kali: setelah lahir, satu sampai tiga bulan, usia tiga sampai empat bulan , kemudian diusia lima sampai enam bulan.

5. Campak  hanya satu kali diusia 9bulan.

Selain susu dan imunisasi bagi balita usia emas ini, makanannya juga harus diperhatikan jangan sampai kekurangan gizi apalagi gizi buruk karena berpengaruh pada kecerdasannya. Untuk mencetak generasi yang unggul otaknya, lembut hatinya, kuat fisiknya, karena kita tidak ingin meninggalkan generasi yang lemah sepeninggal kita(ayat takutlah akan meninggalkan generasi yang lemah…)[38]. Pribahasa mengatakan kalau kita ingin hidup 1000 tahun lagi yaitu mencetak generasi maka didiklah generasimu. khairil anwar dalam puisinya yang berjudul…..juga mengatakan” aku ingin hidup seribu tahun lagi. 1000 tahun dalam kisah nabi kita pernah tahu cerita nabi Nuh dengan banjir dan kapalnya yang membawa berbagai jenis makanan dan binatang berpasang-pasangan yang ada saat itu.

Al-Qur’an dalam hal ini bicara soal makanan (hendaklah manusia memperhatikan makanannya  )[39]. Maksudnya sudahkah kita makan- cukup, kenyang dan seterusnya. Kalau kita sudah dapat makan kenyang sudahkah makanan yang kita makan memenuhi kadar gizi  dan nutrisi yang dibutuhkan tubuh kita? Kalau kita sendiri sudah merasa cukup, apakah seluruh penduduk negeri ini juga sudah merasakan hal yang sama? Kalau sudah merasakan sama berarti kesejahteraan sudah merata. Kalau sudah merata tinggal berpikir meningkatkan pendidikan dan teknologi kedepan demi memajukan dan memartabatkan bangsa.

Kejahatan yang terjadi dinegara ini kebanyakan bermula dari masalah perut yaitu sesuap nasi. Orang akan melakukan apa saja demi sesuap nasi, perut kosong dapat mengambil hak orang lain(mencuri) tanpa berpikir panjang apalagi dosa dan neraka. Ada yang lebih parah lagi karena perut lapar dapat menggadaikan aqidah dan keimanannya, apakah keimanan dapat diperjual belikan? Diwariskan? Keimanan tidak akan dapat karena dari sang pemilik alam ini.

Dalam agama Islam, menyambut kelahiran bayi ada hal-hal yang harus dilakukan oleh orang tua dalam menyambut anaknya, diantaranya:

a. Mengumandangkan adzan dan iqomah

Adzan diperdengarkan ditelinga kiri anak laki-laki dan iqomah diperdengarkan ditelinga kiri anak laki-laki. Kedua hal ini maksudnya adalah agar kalimat pertama yang didengar anak tauhid seuan kalimat yang maha agung.

Sabda nabi SAW: “ Barang siapa yang diberi anak yang baru lahir, kemudian ia menyuarakan adzan pada telinga kanannya dan qomat pada telinga kirinya maka anak yang baru lahirnya itu tidak terkena bahaya.”(HR Um al-Shibyan)

            Aku melihat Rasulallah saw. Mengumandangkan adzan ditelinga Husain bin Ali saat ibunya, Fatimah, melahirkannya sebagaimana adzan ketika hendak shalat.[40](HR. Abu Rifa).

b. Menyampaikan kabar gembira

Dalam hidup bermasyarakat ada kebersamaan dan persaudaraan antar saudara maupun tetangga. Maka apabila ada seorang yang lahir kedunia semua menyambutnya dengan gembira ikut merasakan seperti orangtuanya. Kabar kelahiran itu cepat menyebar dikalangan masyarakat sekitar dan saudara karib kerabat keluarga bayi. Kabar gembira seperti yang ada dalam kisa Al-Qur’an adalah bahwa istri raja Firaun merasa senang saat menemukan seorang bayi yang bernama musa, kemudian diangkat menjadi anak angkatnya. Sebagaimana kabar gembira Zulaikha isteri raja mesir saat mengangkat nabi yusuf kketika seorang musafir menemukannya dari dalam sumur.

c. Mengeluarkan zakar fitrah

Hadits Rasul bahwa Rasulullah SAW mewajibkan zakat pada bulan ramadhan sebanyak satu sya’(3,1liter) tamar atau gandum atas tiap-tiap orang muslim merdeka maupun hamba, laki-laki atau perempuan. [41]

Dari hadits diatas jelas bahwa seorang anak yang lahir walaupun menjelang hari raya idul fitri, maka atasnya kewajiban membayar zakat yang dikeluarkan oleh orangtuanya.

d. Mendapat hak waris

Abu Hurairah mengatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda:” Apabila lahir seorang anak, maka dia telah mendapatkan hak sebagai ahli waris.”[42]

Putusnya hubungan waris antara orangtua dan anak karena aqidah (agama keduanya berbeda.

e. Mencukur rambut dan Aqiqah

Mencukur rambut anak adalah sunnah agar yang dibawa sejak lahir bersih kedunia, seperti hadits nabi:” Laksanakan aqiqah untuk anak, maka tumpahkanlah darah dan hilangkanlah penyakit darinya.”[43]

Aqiqah adalah menyembelih seekor kambing setelah seorang anak lahir, biasanya seminggu setelah kelahiran, tapi ada juga yang hari ke40 dari kelahirannya. Dalam Islam hukumnya sunnah muakkadah(tidak wajib namun sangat dianjurkan) melaksanakan aqiqah. Bagi seorang laki- laki memotong dua ekor kambing dan bagi perempuan hanya satu ekor saja. Aqiqah dimaksudkan sebagai syukuran atas kelahiran putra putrinya bahwa setiap anak ada rizkinya, berkorban satu Allah akan ganti 700 kali.

Imam Ahmad sangat senang ketika seseorang mencari pinjaman (karena tidak mampu) demi melaksanakan aqiqah, pada waktu itu beliau berkata:” Dia telah menghidupkan sunnah! Aku berdo’a semoga Allah memberi ganti dengan yang lebih banyak. Sedangkan Ibnu Qayyim berkata:” Membatasi penyembelihan pada hari ketujuh dari kelahiran bayi, maka hal itu mustahab(dicintai), namun kalau penyembelihan itu dilaksanakan pada hari keempat, kedelapan, kesepuluh, atau sesudah itu, maka hal itu mencukupi, pembatasan  terletak pada penyembelihannya, bukan hari memasak dan memakannya.”[44] (mencetak generasi berkualitas:33).

Dalil yang menjelaskan tentang aqiqah adalah:

Untuk anak laki-laki(disembelihkan) dua kambing yang sama besar, dan untuk anak perempuan satu kambing.”[45]

Semua anak tergadaikan dengan aqiqahnya, maka hendaklah disembelihkan (kambing) pada hari ketujuah dan ia diberi nama.“[46](15)

Surat an-nisa: 34 menjelaskan bahwa laki-laki adalah pemimpin bagi perampuan, jadi tanggung jawabnya lebih besar yaitu menanggung keluarga baik nafkahnya maupun aqidahnya. Maka menyembelih kambingnya juga dua ekor sebagaimana ia mendapatkan warisan dari harta akan mendapat bagian dua kali bagian anak perempuan.[47]

f. Memberi nama

Nama adalah panggilan dan do’a dari orang tua untuk anaknya, nama yang baik akan memberi pengaruh bagi pemiliknya, maka memberikan nama yang bagus-bagus bagi anaknya. Jangan pernah memberi nama pada anak dengan nama-nama yang tidak layak dan buruk, berarti orangtua tidak punya harapan, do’a kepada anaknya sendiri sebagai generasinya. Nama yang buruk dikhawatirkan akan menjadi ejekan dan cemoohan bagi teman-temannya nanti sewaktu dia sudah dapat berinteraksi dengan orang lain.

Sesungguhnya kalian akan dipanggil pada hari kiamat dengan menggunakan nama-nama kalian, maka baguskanlah nama-nama kalian.”[48]

“ Sesungguhnya nama-nama kalian yang paling dicintai oleh Allah adalah Abdullah dan Abdurrahman.”[49]

“ telah lahir anaku, dan aku membawanya mendatangi Nabi saw. Maka beliau menamainya Ibrahim dan mentahniknya dengan kurma-Bukhari menambahkan, dan beliau mendo’akannya dengan keberkahan dan menyerahkannya kembali kepadaku. Dia adalah anak abu Musa yang paling besar.”[50](shahihain dari Abu burdah dari Abu Musa ra).

            Dari Ibnu Umar bahwa Nabi saw. Mengganti nama ashiyah(si pelaku maksiat), maka beliau bersabda:” namamu jamilah(si cantik).”

Dari hadits-hadits diatas jelas bahwa orangtua memberi nama anaknya harus bagus dan baik,serta cantik sesuai sifatNya(sesungguhnya Allah cantik dan mencintai keindahan, kecantikan). Tidak membuat nama asal, apalagi buruk yang berarti do’a orangtuanya juga demikian, hal ini rasul melarang, karena beliaupun pernah mengganti nama seorang anak yang buruk selamanya. Hal demikian karena menjadi kasihan terhadap anak sendiri nantinya menjadi olok-olokan teman sebayanya.

g. Khitan

Khitan asalnya adalah tempat dipotongnya kemaluan anak laki-laki dan perempuan, yakni pemotongan kulit ujung dzakar[51] yang berlebih diatas kepala dzakar. Bagi perempuan khitan adalah menyayat atau mengambil sepotong kulit seperti jengger ayam yang terdapat di dalam kemaluan. Islam membedakan seorang muslim dengan  non Islam dari khitannya serta bukti ketundukan kepada hukum dan sebagai pokok kesucian dan memanfaatkan dunia kesehatan yang berlimpah.[52]

Asbabun nuzul(sebab turunnya al-Quran) ayat khitan adalah ketika Sarah menghadiahkan St Hajar untuk dinikahi Ibrahim, dan siti Hajar hamil. Ternyata Sarah cemburu dan bersumpah akan memotong tiga anggota tubuh Hajar, dan Ibrahim menjadi takut. Akhirnya Ibrahim memerintahkan melubangi kedua telinga Hajar dan menghitannya, hingga khitan menjadi sunah bagi seorang wanita. Kejadian tersebut menunjukan bahwa nadzar harus dilaksanakan, sedangkan bentuknya sesuai dengan yang direncanakan tetapi tidak menyakiti obyeknya, jadi seringan mungkin, seperti nadzar nabi Ayub kepada Isterinya.

Ibnul Mundzir mengatakan bahwa tidak ada ketetapan karena tidak ada dalil , kapan saja dapat melaksanakannya waktunya disesuaikan dengan kondisi dan tidak ada yang melarang kecuali dengan hujjah(alasan yang ilmiyah). Sebagian ulama mengatakan bahwa diutamakan melaksanakan khitan adalah pada awal-awal kelahirannya. Hingga saat tamyiz tiba sudah sunat(khitan), maka anak tidak akan mencerca dirinya sendiri.[53]

Dari Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah saw. Bersabda: kesucian itu ada lima, yakni khitan, mencukur rambut disekitar kemaluan, memotong kumis, memotong kuku, dan mencabut bulu ketiak.”[54]

Dari Ummu Athiyah bahwasanya Rasulullah saw. Memerintahkannya untuk berkhitan, maka iapun berkhitan, kemudian rasulullah bersabda: “ Apabila engkau  berkhitan, maka janganlah engkau habiskan(dalam memotong) maka sesungguhnya hal itu lebih mulya untuk wanitadan lebih dicintai oleh suami.”[55]

Apabila engkau berkhitan, maka janganlah engkau habiskan (dalam memotong), maka sesungguhnya hal itu lebih mulia untuk wanita dan lebih dicintai oleh suami Allah. Jadi hukum sunat bagi laki-laki adalah sunah, namun ada sebagian menganggap wajib.  Pada tanggal 1 Juni 2005 MUI bahwa sunat bagi perempuan hukumnya makrumah(kemulyaan) bagi yang melaksanakannya.

Pada anak juga hendaknya sudah ditanamkan kecakapan hidup sejak dini terutama usia emas, saat itulah orangtua harus mencatat kelebihan-kelebihan yang dimiliki anak-anaknya. Ada tes alat mendeteksi kecenderungan anak/seseorang dibidang apa hingga dapat melejitkan bakatnya diusia lebih dini. Diantara kecakapan anak adalah: membantu menghargai diri sendiri, langkah praktis membina citra diri, mengajarkan irama komunikasi, kemampuan mendengar(menerima), kemampuan menyampaikan pesan secara langsung(memberi), mengajar nak untuk percaya dan berpikir realistis, membimbing anak untuk bertindak secara bertanggung jawab, membantu anak untuk menerima hidup secara penuh, mengajarkan nilai-nilai moral dan religius kepada anak, membimbing anak kepada pemahan seks yang sehat, kemampuan mencintai dan merenungkan(kecakapan hidup pada anak: ).

Mendidik anak pada periode pertama yakni usia 0-6 tahun, merupakan masa yang sangat penting. Karena semua informasi mempunyai pengaruh yang sangat mendalam dalam membentuk kepribadian anak. Anak akan merekam informasi apapun pada periode ini, sehingga pengaruhnya akan lebih nyata pada kepribadiannya setelah dewasa. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan para orang tua pada periode ini antara lain :

  1. Memberikan kasih sayang yang diperlukan oleh anak.
  2. Membiasakan anak untuk disiplin.
  3. Orang tua mampu menjadi teladan yang baik bagi anak.
  4. 4.      Membiasakan etika umum yang baik.

5.  Fase anal(1-3 tahun)

Fase ini anak baru belajar bicara, jalan, makan dan berpakaian sendiri, namun semuanya tergantung orangtua bagaimana mendidik dan mengajari anaknya supaya cepat mandiri atau terus sampai agak besar. Ketrampilan dasar ini akan cepat dikuasai anak kalau terus dilatih selalu diajak berkomunikasi, bermacam-macam permainan seusianya, serta asupan gizi terutama ikan, sayuran hijau dan zat putih telur. Anak seusia ini biasanya tidak mau diam, maka makananpun harus mencukupi gizi yang dibutuhkannya agar perkembangan fisik dan otaknya baik. Sedangkan ciri-ciri yang menonjol pada usia ini adalah:

  1. Sudah dapat berjalan walaupun belum stabil.
  2. Mulai belajar makan sendiri
  3. Senang mendengar cerita yang berulang-ulang
  4. Suka mengerjakan sesuatu yang berulang-ulang
  5. Belajar bahasa mulai aktif(bertanya:”ini pa?”)
  6. Usia 3 tahun mulai masa negatif, tidak mudah nurut karena timbul kemauannya yang kuat
  7. Mulai memperhatikan anak lain[56](ramayulis:318)

Sebagian ciri-ciri tersebut sebagian ibu sudah tahu karakter anaknya sendiri yang setiap saat bersama, namun yang terpenting bagi orangtua adalah penanaman aqidahnya. Selain aqidah juga harus diperhatikan akhlaknya, mental spiritualnya, sisi kejiwaan dan sosialnya, intelektual dan jasmaninya. Hal lain  yang penting juga diusia ini adalah mengidentifikasi bakat-bakatnya untuk dikembangakan menjadi kelebihan baginya. Mendekatkan anak terhadap Al-Qur’an, agar selalu arab dengan kitab pedoman hidup manusia di dunia ini, sarta kecintaan terhadap kitab sucinya.

Bagi orangtua dan para pendidik hendaknya bersabar dalam mendidik anak, karena anak adalah ujian kadang membuat kita jengkel. Maka ayat qur’an mengatakan orang sabar itu bersama Allah karena sabar itu tidak ada batasnya(QS Baqarah:143). Jadi kalau anak membuat kita kesal dengan ulahnya yang menggemaskan jangan pernah dibawa emosi, tapi jelaskan kepada mereka kenapa kita melarangnya melakukan sesuatu. Kalau kita melarang tanpa menjelaskan,ditambah marah-marah, anak kecilpun sudah tahu perasaan pasti dia juga tidak terima, kalaupun dia nurut pada kita itu karena rasa takutnya dia pada kita. Kalau anak sering dimarahin merusk mental dia, nanti menjadi pendiam, minder,introved kalu sudah dewasanya nanti. Jadi perlakuan dan perilaku saat kanak-kanak akan berpengaruh pada dirinya saat mereka dewasa nanti.

Fase pra sekolah(3-6tahun)

Masih di fase usia emas sebelum sekolah,setiap anak punya karakteristik dan keunikannya masing-masing. Orangtua mengarahkan agar anaknya menjadi generasi militan dimasa mendatang, mengerti siapa dirinya dan tugasnya sebagai hamba, sebagai anggota keluarga dan masyarakat. Jangan sampai anak dijadikan raja dan orangtua sebagai pelayannya, ini salah mendidik, sayang yang terlalu menjadi kurang baik. Mendidik perlu kesabaran, ketelatenan dan ilmu, kalau tidak akan menjadi fitnah, seperti yang dijelaskan dalam ayat ini….

Diantara karakter anak usia  ini adalah:

  1. Dapat mengontrol tindakannya
  2. Selalu ingin bergerak, ini alami
  3. Berusaha mengenal lingkungan sekeliling
  4. Perkembangan yang cepat dalam berbicara
  5. Senantiasa ingin memiliki sesuatu, egois, keras kepala, suka protes
  6. Mulai membedakan antara yang benar dan yang salah
  7. Mulai mempelajari dasar-dasar perilaku sosial[57](319)

Rasa ingin tahu pada anak itu tinggi, apalagi semuanya hal baru bagi mereka. Inilah perkembangan diri seorang anak baik fisik, mental, maupun psikologinya. Para orangtua tinggal mendidik dan mengarahkan putranya  menjadi anak yang baik harapan keluarga, agama, negara dan bangsa. Mereka juga harus tahu apa tujuan hidup ini, siapakah pencipta manusia dan alam semesta jagat raya ini karena inilah dasar-dasar aqidah mereka harus tahu.

M. Furqon Hidayatullah(Jamal ma’mur Asmani:89) tahap-tahap penanaman karakter:

a. Usia5-6 tahun:  pendidikan keimanan, karakter, penanaman adab

b. Usia 7-8 tahun: penanaman tanggung jawab

c. Usia 9-10 tahun: penanaman kepedulian

d. Usia 11-12 tahun: penanaman kemandirian

e. Usia 13 tahun keatas: penanaman pentingnya bermasyarakat

Inti dari pendidikan dasar adalah sebagai pondasi yang kuat bagi anak dimasa dewasanya nanti agar tidak mudah terbawa hal-hal yang negative diluar dirinya.  Menurut Abdullah Nashih Ulwan metode yang paling efektif dalam mendidik anak adalah :

  1. Pendidikan dengan keteladanan.
  2. Pendidikan dengan adat dan kebiasaan.
  3. Pendidikan dengan nasehat.
  4. Pendidikan dengan perhatian.
  5. Pendidikan dengan memberikan hukuman.[58]

Sementara Muhammad Zein menjelaskan bahwa metode yang mudah dilakukan para orang tua dalam mendidik anak-anaknya sesuai dengan kondisi usianya, ada tiga yakni :

  1. Meniru.
  2. Menghafal.
  3.  Membiasakan[59].

Najib Khalil Al-Amin menyebutkan bahwa dalam mendidik anak hendaknya orangtua cermat dan teliti memantau perubahan-perubahan yang terjadi, diantaranya mengambil sikap sebagai berikut:

  1. Mengetahui perubahan-perubahan yang terjadi pada anak
  2. Mengarahkan mereka untuk selalu pergi ke mesjid sejak kecil
  3. Menanamkan rasa percaya diri
  4. Menyarankan agar bersahabat dengan teman-teman yang baik
  5. Mengembangkan potensinya disemua bidang yang bermanfaat
  6. Menganjurkan untuk berpuasa sunah
  7. Membuka dialog dan menyadarkan mereka akan status sosial mereka

Era modern ini sering sekali kita jumpai anak dan orangtua jalan dan mencari kesibukan masing-masing, komunikasipun dilakukan mereka lewat hp dan sejenisnya. Orangtua sibuk bekerja hanya memantau dari jarak jauh, sementara anak juga sibuk dengan kegiatannya sendiri sekolah, kursus-kursus, les, dan lain-lain. Seharusnya orangtua sekali-kali memantau langsung kegiatan anaknya agar tidak kecolongan. Karena tidak sedikit anak yang dipercaya orangtuanya melakukan kegiatan positif ternyata kebalikannya ia hanya nongkrong di warnet. Lebih bahaya dan shock lagi kalau ternyata anak kesayangannya tersebut sudah berani mencoba jenis obat-obatan ikut teman-temannya. Maka hendaklah orangtua menjadi:

  1. Teladan yang baik;
  2. Kebiasaan yang baik;
  3. Disiplin, hal ini sebenarnya sebagaian dari pembiasaan;
  4. Memotivasi;
  5. Memberikan hadiah terutama yang dapat menyentuh aspek psikologis;
  6. Memberikan hukuman dalam rangka kedisiplinan;
  7. Suasana kondusif dalam mendidik.[60]

Menurut Abdullah Nashih Ulwan metode yang paling efektif dalam mendidik generasi  mendatang ada beberapa syarat yang harus dilakukan untuk menerapkan metode pembiasan ini antara lain :

  1. Proses pembiasan dimulai sejak anak masih bayi, karena kemampuannya untuk mengingat dan merekam sangat baik. Sehingga pengaruh lingkungan keluarga secara langsung akan membentuk kepribadiannya. Baik ataupun buruk kebiasannya akan muncul sesuai dengan kebiasan yang berlangsung di dalam lingkungannya.
  2. Metode ini harus dilakukan secara terus menerus dan tidak terputus, teratur dan terencana. Oleh sebab itu faktor pengawasan sangat menentukan. Dengan demikian diharapkan pada akhirnya anak akan terbentuk dengan kebiasaan yang utuh, permanen dan konsisten.
  3. Meningkatkan pengawasan, serta melakukan
  4. teguran ketika anak melanggar kebiasaan yang telah ditanamkan.
  5. Pembiasan akan terus berproses, sehingga pada akhirnya anak melakukan semua kebiasaan tanpa adanya dorongan orang tuanya baik ucapan maupun pengawasan. Namun akan melakukannya karena dorongan dan keinginan dari dalam dirinya sendiri[61].[190]

Fase anak-anak(7-12tahun)

Periode selanjutnya ketika anak berusia 7-12 tahun. Anak pada periode ini lebih siap untuk belajar. Anak mau meniru dan mendengarkan nasehat, meskipun anak lebih mudah menyesuaikan diri dengan teman sebaya. Semangatnya sangat tinggi untuk belajar keterampilan tertentu. Masa ini sangat baik untuk mendidik dan mengarahkan anak sesuai dengan minat dan bakat yang ia miliki.Pada periode ini anak dapat diajarkan beberapa hal, antara lain :

  1. Pengenalan kepada Allah dengan cara sederhana, juga diajarkan
  2. Allah Esa tidak ada sekutu.
  3. Allah adalah pencipta alam semesta.
  4. Cinta kepada Allah.
  5. Mengajarkan sebagain hukum yang jelas, juga tentang halal dan haram.
  6. Mengajarkan baca Al Quran.
  7. Mengajarkan hak dan kewajiban sebagai hamba Allah.
  8. Mengenalkan tokoh-tokoh teladan yang agung dalam Islam.
  9. Mengajarkan etika umum.

10.Meningkatkan sikap percaya diri anak dan juga tanggungjawab[62].[65]

Usia ini sudah memasuki sekolah tingkat dasar, kedisiplinan dalam diri sudah diterapkan baik sekolah maupun agama seperti jadwal masuk sekolah dan shalat. Anak mulai duduk tenang pada jam-jam tertentu dan patuh peraturan sekolah, bergabung dengan teman-temannya dan berkurang keterikatan pada keluarganya.Ia suka berhayal, senang pada cerita,  mulai aktif dalam hubungan sosial, dan mempunyai pujaan terutama guminya terutama gurunya. Sedikit ddemi sedikit mereka diberi tanggungjawab baik pada dirinya, orangtua , maupun pada khalik Allah sang pencipta.

Penjelasan tentang hukum yang jelas namun dipahamkan pada mereka sesuai dengan pemahamannya agar dapat mencintai agamanya dengan benar. Kalau sudah cinta pada agamanya masa kanak kanak dia akan melakanakan perintah agama dengan benar. Masa dewasanya dia akan korbankan hidup dan matinya untuk Allah tercinta dijalan yang benar bukan teroris atau penjilat, tetapi sebagai hamba abdan syakuro. Hukum tidak menjadikan anak merasa takut tetapi sebagai preventif bagi orang yang melanggar batas-batas agama, itupun dihubungkan dengan sifat tuhan yang maha pengasih dan pengampun. Syukur kitapun akan dibuktikan dengan amal shaleh yang maksimal dan itupun semuanya akan kembali pada diri kita sendiri.

Bagi anak laki-laki ada juga yang sudah disunat perintah agama, tapi ada juga sebagian yang belum mungkin karena belum siap atau takut. Tapi biasanya anak laki-laki setelah sunat perkembangan fisiknya cepat, ditambah lagi perubahan dari masa kanak-kanak menuju masa pancarobah. Karena merasa sudah besar apalagi sudah baligh kalau auratnya kelihatan/ketahuan orang juga dia akan merasa malu berusaha menutupi. Malu bagian dari pada iman terutama malu untuk melakukan hal-hal buruk yang melanggar etika agama dan moral.

Diusia ini otak anak masih bersih kalau diajak menghafal dia akan cepat hafal, banyak contoh-contoh anak-anak usia balita sampai SD sudah menghafal Al-Qur’an 30 juz. Tentu ini dari pendidikan keluarga oleh orangtuanya yang tekun dan telaten. Otak masih bersih cepat menerima sesuatu, pikiran anak ibarat ranting belum banyak cabangnya, pikirannya belum sebanyak pikiran orang dewasa yang bercabang dan sudah terkontaminasi oleh berbagai hal hingga tiadak mudah menyerap sesuatu termasuk menghafal.

Dari beberapa karakteristik dan keumumannya usia 7-12 tahun, diantaranya:

  1. Mulai bersekolah
  2. Guru mulai menjadi pujaannya
  3. Gigi tetap mulai tumbuh
  4. Anak mulai gemar membaca
  5. Anak mulai malu apabila auratnya dilihat orang
  6. Hubungan anak dengan ayahnya mulai erat
  7. Anak suka sekali menghafal[63](321)

Diusia ini biasanya mereka sudah punya idola baik orangtuanya sendiri maupun gurunya disekolah. Kalau sedang sulit diarahkan oleh orangtuanya, maka ia akan dapat dinasehati oleh bapak ibu gurunya disekolah karena lebih ditakuti dari pada orangtuanya sendiri. Bagi yang gemar membaca sudah menjadi kutu buku buku apa saja akan dilahapnya, ia meresa banyak buku-buku yang belum dibacanya. Kesemuanya harus dibimbing orangtua agar tidak salah baca, dan matanya juga tidak menjadi min dengan penerangan bagaimana cara membaca yang baik dan posisi yang tepat. Pertumbuhan gigi juga termasuk perlu perhatian orangtua, kalau tidak giginya akan bertumpuk dua karena yang satu tidak dicabut.

Fase Remaja(12-21tahun)

Masa yang paling indah, mengesankan, tidak mudah dilupakan remaja tanggung yang duduk di tingkat SMP/SMA. Seorang yang sedang pancarobah ini kadang ingin mencoba hal-hal yang baru menghawatirkan orangtua dan keluarga. Maka mereka kadang menjadi saasaran orang jahat yang akan menjerumuskan mereka kejalan yang sesat. Dijadikan sasaran obat-obat terlarang NAZA, penjualan anak, korban seks, dan lain-lain. Orangtua hanya meneruskan kebiasaan waktu kecilnya, lebih mendekat lagi pada mereka,karena sedang mencari karena mereka membutuhkan kita hanya agak menjauh karena sedang mencari jati diri.

Dari masa kanak-kanak menuju masa remaja banyak perubahan, selain psihis, fisik juga berubah, baik perempuan maupun laki-laki. Menurut Hurlock secara umum dapat dibedakan menjadi empat macam:1) meningginya emosi,2) perubahan minat, peran, yang diharapkan oleh lingkungan sosial, 3) perubahan minat dan pola tingkah laku, 4) munculnya sikap ambivalen[64].(ramayulis:324). Perubahan-perubahan pada fisik diantaranya:perubahan pada anggota kelamin, pertumbuhan badan cepat, mulai mensturasi(haid) pada perempuan dan mimpi pada laki-laki.

Mengurangi problem yang dialami remaja terhadap perubhan jasmaninya dapat dilakukan: menjelaskan ciri-ciri pertumbuhan dan prosesnya, mendong untuk pergi ke dokter periksa kesehatannya, melatih mereka bermacam keahlian pengisi waktu luang, menjauhi celaan dan makian karena mereka sedang sensitif[65].(kesehatan mental:10)

Masa pancarobah(adulesence)ini masa mencari jati diri, selalu mencari jati diri,mencari perhatian, emosinya tinggi, dan biasanya sedang jauh dari orangtua. Kadang orangtua tidak tahu permasalahan dan tidak mengerti mereka,maka harus mencari informasi kepada teman-teman dekatnya, agar tidak ketinggalan perrkembangan anaknya yang selalu baru dan mendebarkan dada.Dekati mereka dengan hati bukan emosi apalagi makian, karena itu akan menjauhkan kita darinya lebih jaug lagi, hati lembutlah yang dapat meluluhkan jiwa mereka.

Sedangkan menurut Sumardi Suryabrata[66](325) proses pembentukan pandangan dan nilai-nilai hidup usia remaja melewati tiga langkah:

  1. Merindukan sesuatu yang dianggap bernilai, pantas dihargai dan dipuja.
  2. Objek pemujaannya lebih jelas, yaitu pribadi-pribadi yang dipandang mendukung sesuatu nilai.
  3. Si remaja telah dapat menghargai nilai-nilai lepas dari pendukungnya.

     Masa remaja awal seorang anak diawali dengan Mimpi basah bagi laki-laki dan menstruasi(haid) bagi seorang perempuan. Setelah itu pertumbuhannya lebih cepat, tumbuh rambut pada tubuh bagian-bagian tertentu, suaranya berubah membesar, dan tumbuh jakun(benjolan pada leher). Sedangkan pada perempuan sudah sama dan keduanya mulai mencari perhatian lain jenisnya. Jiwanya labil, selalu ingin mencari perhatian, maka sebaiknya masa remaja ini diarahkan kepada hobi mereka masing-masing agar bakatnya tersalur dengan baik dan dapat berhasil dimasa dewasanya nanti.

Fase Dewasa

Orang dikatakan dewasa bukan karena badannya yang besar atau usianya yang sudah tua, tapi karena dia dapat menyelesaikan masalah yang dihadapinya, itulah kedewasaan sesungguhnya. Fase dewasa disini adalah karena usia, meskipun usia sudah dewasa kadang orangtua masih ikut campur tangan urusan anaknya apalagi kalau dia belum berumahtangga. Maka ketika anak punya pilihan orangtua mengarahkan sesuai dengan garis-garis agama, baik dalam perjodohan ataupun masalah yang lainnya. Selain masukan dari orangtua agma juga menganjurkan melaksanakan shalat istikharoh ketika kita bimbang dan merasa ragu akan suatu pilihan. Istikharah adalah shalat memohon dipilihkan yang terbaik, kalau pilihan itu satu mohon juga dimantapkan kalau itu yang terbaik. Tapi jika merasa ragu hendaklah meninggalkan dan jangan diambil keputusannya, karena dalam agama tidak ada ragu yang ada adalah yakin.

Dalam pemilihan jodoh, Islam mempunyai panduan bagaimana cara mencari pasangan yang baik menurut tuntunan agama yaitu keturunan, kecantikan, harta, dan utamanya adalah agama. Mulai bibit, bebet, bobot hingga empat syarat mencari pasangan yaitu karena kecantikannya, keturunannya, hartanya dan agamanya. Dari keempat syarat tersebut hendaklah kita memilih agamanya yang paling utama, pasti akan bahagia.

Sampai masa kuliahpun meskipun anak sudah dewasa masih harus dibimbing oleh orangtuanya karena kedewasaannya belum matang. Kematangan kedewasaan itu melalui masalah yang dihadapinya dan bagaimana dapat menhadapi permasalahan yang ia hadapi. Dewasa seseorang bukan badannya yang besar atau usianya sudah tua, tetapi cara bijak dan bajik bagaimana menyelesaikan masalah.

  1. B.     Pendidikan keluarga menurut Lukmanul Hakim

Menurut Luqman Al Hakim ada delapan pokok penddikan (keluarga) yang terdapat pada surat Lukman(31) ayat 12-19 adalah:

  1.  Bersyukurlah kepada Allah(Surat Lukman(31):12)

Tuhan yang patut kita sembah dan kita mohonkan ampun serta segala keinginan kita hanya satu tiada duanya, dialah yang tidak beranak dan tidak pula diperanakan, kasihNya meliputi segala apa yang ada dilangit dan dibumi. Jangan pernah ada sekutu berarti jangan ada  penguasa lain atas penguasa kita kecuali Allah, kekuasaan bersekutu juga akan menjadi binasa karena menjadi perebutan keduanya. Sekutu artinya mendua, orang yang bersekutu berarti dalam dirinya ada penguasa lain selain kekuasaan allah yang Esa.

Bersyukur pada Allah hakekatnya adalah bersyukur pada diri sendiri, karena bagi Allah tetap akan maha segalanya manusia bersyukur ataupun tidak, tak akan mengurangi kebesaranNya. Jika kita bersyukur, terimakasih atas segala nikmat yang telah diberikanNya pada kita, kita akan ditambahkan nikmat Oleh Allah. Tetapi sebaliknya jika kufur atas nikmat Allah ingatlah sesungguhnya adzabKu sangat pedih.[67]

  1. Jangan Mempersekutukan Allah (Luqman [31]:13)

Tuhan yang patut kita sembah dan kita mohonkan ampun serta segala keinginan kita hanya satu tiada duanya, dialah yang tidak beranak dan tidak pula diperanakan, kasihNya meliputi segala apa yang ada dilangit dan dibumi. Jangan pernah ada sekutu berarti jangan ada  penguasa lain atas penguasa kita kecuali Allah, kekuasaan bersekutu juga akan menjadi binasa karena menjadi perebutan keduanya. Sekutu artinya mendua, orang yang bersekutu berarti dalam dirinya ada penguasa lain selain kekuasaan Allah yang Esa.

Surat Al-Ikhlas mengatakan bahwa Dia Allah tidak ada satupun yang setara dengan Dia. Semua mahluk di alam ini tentu tidak akan sama dengan sang pencipta, sang khalik, karena kalau sama berarti sama-sama lemah, berarti bukan sang pencipta.  Semua kesalahan diampuni oleh Allah kecuali syirik(menduakan Allah). Syirik juga berarti mengagungkan kelebihan yang Allah berikan pada seorang mahluk dan ia menganggap ialah yang paling hebat dari hamba-hamba yang lainnya.

  1. Berbakti Kepada orangtua(surat Lukman(3):14)

Orangtua adalah sebagai perantara kita terlahir didunia ini, tanpanya kita tak akan ada dan hidup seperti sekarang. Oleh sebab itu pantaslah jika seorang anak harus berbakti dan mengabdi kepada orangtuanya setelah mengabdi pada Allah dan rasulNya. Hak orangtua dari kita setelah hak Allah dan rasulNya tanpa ditawar sudah ketentuan dariNya. Berbakti kepada orangtua artinya kita memperlakukannya dengan baik apapun keadaan kita jangan pernah membantah perintahNya.

Kalau terpaksa orangtua kita berbeda agama dan mengajak mengikutinya inilah yang boleh kita membantahnya, karena qidah tidak melihat keturunan. Masalah hubungan kita dengan orangtua terus terjalin dengan baik karena dalam Islam ada istilah ukhuwah basyariyah(hubngan sesama manusia). Hanya dalam masalah warisan terputus disebabkan beda aqidah tadi tidak ada urusan waris mewarisi. (la yarits)

Do’a orangtua mujarab, mintalah do’a ridlanya apa yang kita inginkan dan cita-citakan dalam hidup ini. Do’anya tulus pada anaknya tanpa pamrih, karena kasihnya sepanjang hayat, maka jangan sampai keikhlasannya tiusik oleh ulah kita hingga menjadikannya tidak ridla dan murka.  Keridlaan kita orangtua terletak pada keridhlaan Allah atau kebalikannya keridhlaan Allah terletak pada keridhlaan orangtua.

4. Sadar akan pengawasan Allah (Luqman [31]:16)

Kita harus hati-hati dan waspada atas apa yang kita perbuat. Dialah maha mengetahui segala yang ada dilangit dan dibumi, bahkan apa yang terdetik dalam hati kitapun Allah maha tahu. [68] Demikian juga apa yang kita pebuat tidak lepas dari pengawasanNya selalu, jadi walaupun kita sembunyi kedalam lubang yang paling dalam pasti akan diketahuinya. Kalau kita merasa akan diawasi dimanapun dan kapanpun kita berada, tentu akan memilih perbuatan yang baik-baik dan menghindar dari perbuatan yang dilarang oleh agama sebaik mungkin.

  1. Dirikan shalat. (Luqman [31]:17)

Awal yang akan dihisab dar manusia adalah shalatnya, kalau shalatnya baik mak baiklah seluruh amalnya, dan kalau shalatnya tidak baik jeleklah seluruh amalnya,(hadis). Maka dalam kondisi apapun kita tetap harus melaksanakan shalat sendiri maupun berjamaah. Tidak mampu melaksanakan dengan berdiri boleh dengan duduk, kalau dudukpun tidak mampu boleh sambil berbaring. Kalau berbaring juga susah boleh dengan isyarat, dan kalau isyarat tidak mampu juga berarti mungkin harus di shalatkan.

Shalat itu tiang agama, yang melaksanakan shalat berarti menegakan agama, dan  yang meninggalkan shalat berarti telah merusak agama. Jadilah kita orang-orang yang menegakan agama bukan menghancurrkan agama. Agama juga nasihat dan solusi masalah bagi orang yang berpegang teguh menjadikan agama sebagai rujukan dalam segala bidang dan masalah. Agama akan menjadi pedoman bagi setiap penganutnya, barangsiapa berpedoman kepadanya pasti ia akan hidup bahagia di dunia ini. Barang siapa yang agama tidak dijadikannya sebagai pegangan hidup, maka ia akan sengsara dan tidak akam tenang di dunia ini, inilah hati pusat kehidupan manusia.

  1. Perbuat kebajikan (Luqman [31]:17)

Berbuat baiklah dan jangan pernah merasa bisa untuk berbuat baik, kebaikan yang kita lakukan akan kembali kepada diri kita sendiri. Jadi kita berbuat baik sesungguhnya kebaikan itu untuk kita sendiri, demikian juga halnya keburukan akan kembali kepada pelakunya sendiri.

Perbuatan baik itu menunjukan kepada surga, dan surga itu akan diberikan hanya kepada orang-orang yang berbuat baik. Itulah pahala dari kebaikan yang mereka perbuat selama didunia.

  1. Jauhi kemungkaran (Luqman [31]:17)

Kalau orang berbuat baik/kebajikan pasti ia akan  meninggalkan keburukan dan mencegah orang lain juga melakukan keburukan. Keburukan tidak akan dicatat oleh Allah sebelum dilakukan oleh pelakunya. Maka jauhilah kemungkaran itu karena ia akan menjerumuskanmu kedalam neraka, dan neraka itulah seburuk-buruknya tempat kembali.

Kita adalah umat yang terbaik, umat terpilih, yang disuruh memerintahkan berbuat baik dan mencegah kepada perbuatan yang munkar, dan beriman kepada Allah. Jadi kalau pencegah kemunkaran adalah umat-umat pilihan karena ia pasti sudah menjauhkan diri dari perbuatan mungkar tersebut sebelum mencegah orang lain.

  1. Sabar menghadapi cobaan dan ujian (Luqman [31]:17)

Allah bersama orang-orang yang sabar karena sabar itu tidak ada batasnya, kalau ada yang mengatakan bahwa kesabarannya terbatas sesungguhnya ia adalah tidak sabar. Menurut cerita Lukman sangat sabar menghadapi anaknya agar menyembah kepada Allah dan berbuat baik lainnya. Ia terus mengajak anaknya sampai ia mau  menyembah  Allah dan mau berbuat baik.

Sabarlah seperti sabarnya nabi ayub dan  menangislah seperti menangisnya nabi Ya’kub. Maksudnya bagaimana kesabaran nabi Ayub dengan penyakit yang dideritanya hingga diasingkan dari kampungnya karena semua merasa tidak nyaman, isterinya sendiri menjauh hingga dicambuknnya setelah ia sembuh.ujian nabi Ayub menjadikannya seorang yang sangat sabar, karena penyakitnya yang berat membatnya tetap menjadi hamba yang shalih beribadah kepada Allah dan tetap taat dengan ketaatan yang tinggi. Demikian juga nabu Ya’kub yang diuji dengan kehilangan anak kesayangannya Yusuf menyebabkan kebutaan matanya karena seringnya menangis, dan sembuh kembali oleh baju Yusuf.

Ujian yang datang pada kita sesungguhnya adalah untuk meningkatkan derajat kita kalau dapat melewatinya, kita akan lebih dari kondisi sekarang menuju tingkatan yang lebih tinggi. Tetapi ujian juga dapat menurunkan derajat manusia karena tidak dapat menjaga amanahnya.

Ujian ada masanya hanya sesaat seperti ujian semesteran selama satu minggu dalam satu semester untuk seluruh mata pelajaran. Kalau ujian terus menerus namanya adalah sudah adzab atau laknat. Ujian yang diberikan Allah sesuai kadar keimanan kita masing-masing, Allah maha tahu tentang kadar keimanan kita dari pada diri kita sendiri.

  1. Jangan sombong (Luqman [31]:19)

Tidak ada yang yang patut disombongkan didunia ini karena kita manusia semuanya terlahir dari air yang hina(mani) apalagi pembangkang atas perintah Allah.[69] Kita mahluk yang tidak punya apa-apa, nyawapun hanya titipan dalam waktu yang sudah ditetapkannya itu. Kalau sudah tiba saatnya diambil nanti kita tidak akan dapat memajukan atau memundurkannya kembali, itulah ajal namanya.

 

 

 

 

 

 

 

 


[1] Sudirman, 1987 h.4

[2] Kamus besar bahasa Indonesia, Balai Pustaka 2008, h. 326

[3]Ramayulis, Ilmu pendidikan Islam hal14-15

[4] Dari blog

[5] Very wulandari word press

[6] Ron Ludlow dan Fergus Panton, Effective communication(tej), Andi Jogja 1996, h.16

[7] Pulau file, blog internat

[8] Al-qur’an surat Al-Kafirun

[9] Imran Pohan, Menyongsong masa depan, Intermedia Jakarta 1998 h

[10] Hadits Riwayat dalam musnadnya

[11] Menikahkan orang yang sendirian dengan memohon dipilihkan yang terbaik

[12] Hadits riwayat Ahmad dalam sanadnya

[13] Buku membangun keluarga sehat dan sakinah, panduan penyuluh agama

[14] Hadits,kt bijak

[15] Surat An-Nisa ayat19

[16] Membina keluarga sakinah hal.22, panduan suscaten

[17] Surat At-Tahrim ayat 6

[18] hadits

[19] Op. cit

[20] Membangun keluarga sehat dan sakinah, panduan penyuluh agama, h.5-6

[21] Surat lukman(31): 14

[22] Surat Al-Insan ayat: 1, berarti zat-zat kimia yang dimakan oleh calon bapak dan ibu

[23]  Surat Al-Mu’minun ayat: 15, berarti sperma

[24] Secara bahasa menurut Quraisy Shihab segumpal darah atau sejenis cacing dalam air, bila diminum melekat ditenggorokan Surat Al-Haj ayat:5

[25] Segumpal darah, ibu menyadari tidak haid lagi, dan sel berkembang yang getarannya hingga ke jantung

[26] Adanya organ-organ utama bayi dan otak sudah terbentuk terus berkembang hingga fase lahman

[27] Tahap penciptaan telah sempurna seperti bayi, Surat Az-zumar ayat6

[28] Ubes Nur Islam, Mendidik anak dalam kandungan, GIP 2004, h.37-38, Al-Baqarah: 223

[29] Ibid, h.52

[30] Kompas com

[31] Dari blog

[32] Surat An-Nahl ayat: 78

[33] Buku rancang bangun anak cerdas

[34] Dari blog

[35] Dari blog

[36] Membangun keluarga sehat dan sakinah(panduan bagi Penyuluh Agama), h.70-71

[37] blog

[38] Al-Qur’an surat al-Baqarah ayat

[39] Al-Qur’an Surat Abasa (80): 24

[40] Op.cit h. 25

[41] HR Bukhari dan Muslim dari Ibnu Umar

[42] HR Abu Daud

[43] hadits

[44] Syaikhah binti Abdillah Mencetak Generasi Berkualitas, AULIA Press Solo, 2007, h.33

[45] Tirmidzi, ia berkata,” Hasan shahih”, dan Ahmad, keduanya mendapat lafadz,” mutakafiatani(yang sama besar).”

[46] Tirmidzi dalam Al-Adhahi; An-Nasai dalam Al-‘Aqiqah; Ibnu Majah dalam Adz-Dzabaih; dan tirmidzi berkata,” Hadits hasan shahih”.

[47] Al-Qur’an surat An-nisa: 11,176

[48]Abu Daud dengan isnad hasan dalam Al-adab, ahmad dalam Al-Musnad. Lihat Dhaiful Jami’.

[49] Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Abu Daud dalam al-adab

[50] (shahihain dari Abu burdah dari Abu Musa ra)

[51] Al-aulad wa Tarbiyyatuhum fi dhauil Islam, Muhammad Al-Muqbil

[52] buku

[53] buku

[54] hadits

[55] hadits

[56] Ramayulis, Ilmu pendidikan Islam Kalam mulia Jkt, 2008, h. 318

[57] Ibid, 319

[58] Buku…

[59] buku

[60] buku

[61] buku

[62] buku

[63] Ibid, h.321

[64] ibid

[65] Zakiad Daradjat, Buku kesehatan mental Haji Masa Agung, 1988:h. 10

[66] Op.cit.

[67] Surat Ibrahim(14) ayat: 7

BAB 1

Standar

 

BAB I

PENDAHULUAN

  1. A.                   Latar belakang masalah

Pendidikan sebagai salah satu tolak ukur kemajuan suatu bangsa selalu menjadi hangat dibicarakan dalam setiap kondisi agar prndidikan kita sejajar dan dapat bergaul dalam percaturan dunia. Untuk meningkatkan pendidikan banyak yang harus dilakukan terutama menjadikan peserta didik sadar akan kewajiban mencari ilmu, mencintai ilmu itu sendiri, dan kelak ia akan mengembangkan potensi dirinya dimanpun ia berada karena sudah tahu akan manfaat suatu ilmu. Dalam mencari ilmu kepribadian dan perilaku adalah hal yang utama sebagai wajah(cerminan) seseorang atau suatu bangsa dari perilaku atau karakteristiknya. Untuk menanamkan karakteristik yang kuat dan tajam perlu waktu yang tidak sebebtar dalam penggemlengan dan pendidikannya yang dilaksanakan disekolah-sekolah, pesantren ataupun lembaga-lembaga penyelenggara pendidikan mulai dari level kindergarden(TK) hingga perguruan tinggi baik negeri maupun swasta.

Pendidikan itu terbagi menjadi: pendidikan formal, informal, dan non formal, pendidikan formal adalah sekolah, dan pendidikan non formal seperti kursus-kursus,majlis ta’lim, dan lain-lain, sedangkan pendidikan keluarga termasuk dalam trilogy pendidikan. Trilogi  pendidikan adalah pendidikan pada keluarga, sekolah, dan lingkungan, dari ketiganya sebagai penentu utama adalah keluarga, keluargalah yang mewarnai pendidikan  pertama terutama ibu. Seperti kata mengatakan “ ibu adalah sekolah besar, apabila ia mempersiapakan pendidikan anaknya dengan persiapan yang sempurna”. Dalam Al-Qur’an juga di katakan bahwa:

ووصينا الانسان بوالديه حملته أمه وهنا علي وهن وفصاله في عامين ان اشكر لي ولوالديك الي المصير

 

 

 

 

14. Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun[1180]. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.(s. Luqman:14)

Dari ayat dan kata bijak tersebut dijelaskan bahwa pendidikan seorang manusia dimulai bukan dari buaian bahkan sejak dalam perut ibu(prenatal) , artinya sejak itu seorang anak dalam perut ibu sudah dapat merekam apa saja yang ia dengar. Psikologi seorang ibu hamil dapat dirasakan oleh anaknya yang berada didalam perutnya dan ini pengalaman awal bagi bayinya. Selanjutnya ia akan merekam lebih banyak lagi apa yang ia dengar, lihat,dan rasakan setelah lahir  terutama di usia emas mereka yaitu sejak lahir hingga kira-kira usia lima/enam tahun.

Jauh sebelum itu terjadi Islampun mensyariatkan pertemuan dua orang manusia yang hendak  membina rumah tangga hendaklah masing-masing memilih syarat sesuai ketentuan agama bukan berdasarkan nafsu mereka belaka. Diantara syarat memilih calon suami atau isteri adalah pertama karena agamanya,seperti dalam hadits dikatakan: “  Perempuan itu dinikahi karena  empat perkara: karena hartanya, kecantikannya, keturunannya, dan agamanya. Pilihlah perempuan yang baik  agamanya niscaya kau akan beruntung”.(HR. Ahmad dan Musnadnya). Sedangkan dalam Al-Qur’an hal yang menjelaskan bahwa Allah menciptakan manusia berpasang-pasangan,seperti dalam surat Ar-ruum(30: 21)

ومن ايته أن خلق لكم من أنفسكم أزاجا لتسكنوا اليها وجعل بينكم مودة ورحمة ان في دلك لآيات لقوم يتفكرون

 

Dan dari tanda-tanda kebesaranNya ialah dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tentram kepadanya, dan Dia menjadikan diantaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda(kebesaran  Allah)bagi kaum yang berpikir.(s. ruum(30):21)

Dari hadits dan ayat diatas menyebutkan bahwa kecantikan, keturunan, harta, dan agama sebagai syarat modal mencari pasangan harmonis menuju keluarga sakinah mawaddah warohmah, dan keluarga sakinah akan menjadi warga yang baik di lingkungannya.Istilahnya sebelum terjadi khitbah(lamaran) dan menikah harus tahu dulu bibit,bebet, dan bobot agar tidak menyesal dikemudian hari, karena nikah itu sekali untuk seumur hidup. Dari keempatnya harus diutamakan adalah agama agar mencapai tujuan hidup bahagia dunia dan akhirat. Kalau keluar dari ketentuan Allah diatas ingin memperbaiki keturunan dengan yang ganteng, atau dengan si kaya misalnya,biasanya kelanggengan rumah tangganya dapat dihitung dengan hitungan jari.

Tujuan menikah adalah menjadikan keluarga damai, tentram dan saling menyayangi (sakinah mawadah warohmah) itu terbentuk dari individu yang berkepribadian yang bagus(berakhlakul karimah dan solih-ah), saling mengerti dan menyayangi pasangannya masing-masing. Rasa saling memiliki atau menyayangi itu dari Allah, maha suci Dialah yang membolak balikan hati manusia untuk saling menjaga dan mengisi menuju kesempurnaan hidup dengan bimbinganNya. Rasa seia sekata tidak lahir dari hubungan sehari dua hari karena adaptasi dan saling mengerti membutuhkan waktu yang panjang. Demikian seterusnya hingga bangsa dan negarapun menjadi baik berawal dari individu yang baik sebagai cikal bakal bangsa yang maju dan mandiri.

Masa prenatal(dalam kandungan) seorang anak indranya sudah mampu merekam apa yang diterimanya hal yang baik maupun yang buruk dari lingkungan sekitarnya. Sedangkan masa balita sejak lahir hingga  usia emas(0-5tahun) anak sudah duduk di sekolah play group, PAUD, atau TK, mereka dapat meniru tanpa mampu membedakan yang benar-dan salah.Orang tua dimasa ini hendaknya memaksimalkan perhatiannya pada sang buah hati sambil memperhatikan betul kelebihan dan kekurangannya, bakat dan minatnya serta kecenderungannya dalam bidang apa, kalau perlu mencatatnya dan mengkonsultasikan dengan lembaga yang menangani masalah ini, agar lebih mudah untuk memilih sekolah atau jurusan dimasa depannya kelak dari bakat tersebut. Pada  akhir masa kanak-kanak seorang anak baru dapat membedakan yang baik dan yang buruk menurut qaidah-qaidah yang berlaku baik secara hukum adat maupun hukum syariat  agama.

Disinilah orang tua sudah harus mengarahkan anaknya untuk belajar dasar agama sebagai dasar bagi hidupnya dimasa mendatang terutama dasar syariat dan  etika sebagai dasar pondasi bagi dirinya. Hadits nabi menyebutkan bahwa:” perintahkanlah anak-anakmu shalat pada usia tujuh tahun, dan pukullah mereka diusia sepuluh tahun(apabila tidak mau shalat).” Ini menjadi kewajiban orangtua mengajarkan shalat, dan mendidik agar berkepribadian yang kokoh dan berakhlak mulia yang kelak menjadi kebutuhan baginya,agar menjadi manusia beradab dan bermartabat.Yaitu menjadikan mereka tahu kewajibannya sebagai hamba terhadap Allah tuhannnya, dan terhadap manusia sebagai sesama hambaNya.

Selain pondasi agama dan akhlak sebagai pijakan seorang hidup bemuamalah sebagai hamba Allah ataupun bagian dari masyarakat, maka keterapilan juga harus dimiliki. Masih menurut hadits nabi diatas yaitu”Ajarilah anak-anakmu memanah dan berenang”, memanah artinya kalau melakukan sesuatu harus kena sasaran jangan meleset, jangan salah seperti senefer satu peluru satu sasaran. Maksudnya dalam hidup agar tidak mubadzir sia-sia apa yang kita keluarkan baik tenaga, materi, akal pikiran(ide), semuanya dapat dimanfaatkan dengan baik dari seluruh potensi yang dimilikinya. Potensi manusia tidak terhingga, namun kita baru menggunakannya sedikit saja dari potensi yang banyak itu, yang lainnya dibiarkan tidur tidak dibangunkan.

Sedangkan berenang adalah masuk kedalam air pasti basah seluruh tubuh bila masuk kedalam air, ini dianalogikan jika kita mempelajari sesuatu terus bahkan sampai menjadi ahlinya tidak setengah-setengah. Menurut bahasa akademik sampai professor, pasti seorang profesor keilmuannya tidak diragukan lagi. Jadi disini berlaku banyak belajar tidak belajar banyak, mungkin hanya satu bidang ilmu yang dipelajari tapi mempelajari dan mengetahuinya sampai mendalam keakar-akarnya atau hingga dasar-dasarnya, daripada banyak yang dipelajari tapi tidak ada yang bisa semuanya ngambang hanya sedikit. Jaman nabipun dianjurkan memanah sebagai ketrampilan dasar untuk hidup, karena saat itu cocok dengan keadaan alamnya, masih banyak hutan belantara,binatang buas, dan lain-lain. Ini dijadikan sebagai bekal hidup dan pegangan untuk latihan berperang yang sering terjadi saat itu,demikian juga berenang.

Pendidikan yang selalu hangat dibicarakan tak pernah usang ditelan zaman, aptudate untuk di diskusikan, ia takan lapuk dimakan zaman. Seorang anak akan baik perilaku terhadap teman-teman lingkungannya atau teman sekolah karena dididik dalam keluarganya, cerminan bagaimana ia bergaul dilingkungannya dengan baik juga. Demikian juga sebaliknya bagaimana perilaku seorang anak di luar rumah adalah gambaran dari didikan dalam keluarganya dirumah masa balita termasuk bagaimana ia diperlakukan.

Menurut teori Undang-undang yang menyebutkan tentang pendidikan adalah:

-        Amanat pembukaan UUD 1945 dan visi pendidikan nasional menunjuk pada suatu landasan filsafat yang amat mendalam. Dalam pasal 31 ayat 1 UUD 1945 dinyatakan bahwa “setiap warga Negara berhak mendapat pendidikan”.

-        UU Sisdiknas No. 20 Tahun 2003 pasal 5 ayat 5 menyatakan bahwa “setiap warga negara berhak mendapatkan kesempatan meningkatkan pendidikan sepanjang hayat”. Hal ini sejalan dengan hak asasi manusia yaitu bahwa setiap warga negara berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya, berhak mendapat pendidikan, dan berhak memperolah manfaat dari ilmu pengetahuan dan teknologi, seni dan budaya demi meningkatkan kualitas hidupnya dan demi kesejahteraan umat manusia.

-       UU Sisdiknas No. 20 Tahun 2003 pasal 51 ayat 1 dinyatakan bahwa “pengelolaan satuan pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah dilaksanakan berdasarkan standar pelayanan minimal dengan prinsip manajemen berbasis sekolah”. Penerapan manajemen berbasis sekolah atau madrasah merupakan kebijakan baru dengan maksud memberikan otonomi yang lebih besar kepada sekolah dan madrasah untuk menggali potensi dan kekuatan yang ada, kemudian mengembangkan dan memanfaatkannya untuk meningkatkan mutu pendidikan ke dalam konsep MBS. Terpaut pula konsep Manajemen Peningkatan Mutu Pendidikan Berbasis Sekolah (MPMBS).(BSNP)[1]

Dari undang-undang diatas jelas bahwa pendidikan wajib adanya, baik pendidikan sepanjang hayat(longlife education), ataupun pendidikan-pendidikan pada masing-masing satuan pendidikan. Kesemuanya bertujuan meningkatkan mutu pendidikan bangsa dengan otonomi pada sekolah yang dipimpin kepala sekolah sesuai dengan keadaan dan kondisi sekolah tersebut. Secara individu pendidikan berfungsi untuk mengembangkan diri sesuai dengan kemampuannya demi maningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan di masyarakat pada umumnya.

Seorang anak akan bertuturkata/berbicara dengan baik kalau bahasa keluarganya juga baik dan sopan, masa kanak-kanak otak akan merekam dan meresap kedalam jiwanya apa saja baik ataupun buruk tanpa memfilternya terlebih dahulu. Sebagaimana kata-kata bijak dari Dorothy[2] tentang seorang anak…

(Children Learn What They Live)[3]

Oleh : Dorothy Law Nolte

Jika anak dibesarkan dengan celaan,

ia belajar memaki

Jika anak dibesarkan dengan permusuhan,

ia belajar berkelahi

Jika anak dibesarkan dengan cemoohan,

ia belajar rendah diri

Jika anak dibesarkan dengan penghinaan,

ia belajar menyesali diri

Jika anak dibesarklan dengan toleransi,

ia belajar menahan diri

Jika anak dibesarkan dengan dorongan,

ia belajar percaya diri

Jika anak dibesarkan dengan pujian,

ia belajar menghargai

Jika anak dibesarkan dengan sebaik-baiknya perlakuan,

ia belajar keadilan

Jika anak dibesarkan dengan rasa aman,

ia belajar menaruh kepercayaan

Jika anak dibesarkan dengan dukungan,

ia belajar menyenangi dirinya

Jika anak dibesarkan dengan kasih sayang dan persahabatan,

ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan.[4]

 

Pendidikan keluarga sesungguhnya juga kembali kepada pengalaman beragama dan pendidikan orang tuanya. Lingkungan dimana seorang anak tinggal juga berpengaruh, serta dimana ia belajar masa pendidikan sekolah juga ikut mewarnai karakternya. Orang tua akan mendidik anaknya dari pendidikan dan pengalaman beragamanya yang ia alami,dia tidak mungkin memberikan lebih dari kedua pengalaman tersebut karena dia tidak memilikinya. Ibarat kata seorang yang tidak memiliki sesuatu tidak dapat memberi, maksudnya orang tua yang kurang pendidikan dan agamanya biasanya menyerahkan pendidikan sepenuhnya kepada sekolah. Padahal hidupnya seorang anak disekolah lebih sedikit dari pada dilingkungan keluarga dan masyarakatnya.

Otak itu ibarat memori data yang mampu menampung(1-10 triliun) fakta, dari kesemua data yang masuk, apabila dibutuhkan akan dikeluarkan otomatis. Maksudnya suatu saat dia mendengar orang bertengkar dengan mengeluarkan kata-kata yang tidak baik langsung masuk ke otaknya, dan apabila dia ingin mengucapkannya kata itu otomatis keluar dari pikirannya karena memori tersebut ada pada dirinya. Perbuatan juga demikian mereka kadang  penasaran ingin tahu bagaimana mempraktekannya apa yang pernah ia lihat dan tersimpan dimemorinya sekian lama.[5](cerdas mengajar Tessie Setiabudi dan Joshua Maruta: 38)

Memori itu anak mereka dapatkan dari TV, internet terutama yang sering mereka gunakan, dari film-film kartun. Film kartun atau tayangan lain juga harus diseleksi dan diwaspadai karena ada unsure negative maupun kekerasan disana, adegan yang tidak layak bagi usia anak, dan lain sebagainya. Kalau seorang peserta didik sudah keranjingan seperti itu akan malas belajar, tujuan hidupnya tidak jelas, walaupun berbeda dengan korban narkoba yang terserang otaknya.

Jauh 14/15 abad silam sejak nabi Muhammad hidup dan  di utus keduania ini selain dianjurkan membaca tekstual dan kontekstual serta menelitinya, nabipun di perintah untuk menyempurnakan akhlak yang  mulia karena itulah yang utama dan prioritas bagi pribadi seseorang. Perbuatan dan akhlak seseorang adalah menunjukan siapa dirinya yang sebenarnya, selain dari penampilan yang tampak,namun ada juga yang tampaknya biasa-biasa saja tetapi dalamnya menunjukan keagungan akhlak yang luarbiasa,inilah kecantikan akhlak dari dalam(inerbeauty).

Pendidikan memang tanggung jawab keluarga dalam hal ini anak adalah tanggungjawab orangtua masalah akhlak dan pendidikannya. Masa kanak-kanak dan masa muda anak lebih mudah dibentuk dan diarahkan dibanding masa dewasa. Mendidik masa kecil Ibarat kayu  masih basah sehingga mudah diarahkan sesuai keinginan yang membentuknya,sedangkan masa dewasa ibarat kayu sudah kering kalau dia bengkok(tidak lurus) akan dibentuk susah, kalau akan dipaksa akan patah dan patal akibatnya. Maka orangtua harus benar-benar mengarahkan anak menjadi manusia yang beradab,karena orangtua akan dimintai pertanggungjawabannya diakhirat kelak. Tanggungjawab dunia mungkin mudah hanya kepada sesama manusia, tapi akhirat hubungannya dengan sang pencipta, pemilik dunia ini,kita tidak akan dapat membantah apalagi berbohong, sebelum itu terjadi orangtua pasti akan memberikan yang terbaik buat anak-anaknya.

Jika dihubungkan dari keseluruhan bahasan diatas sudah jelas bahwa pendidikan keluarga adalah sesuai dengan yang diajarkan oleh Lukmanul Hakim dalam ayat 12-19. Dari delapan pokok pendidikannya adalah agar manusia menjadi paripurna malaikatan fi surotinnas(manusia berjiwa malaikat). Inilah pokok-pokonya: bersyukurlah dan menyekutukan Allah, berbakti kepada orangtua dan bergaul orangtua dengan baik, sadar bahwa Allah selalu mengawasi, mendirikan shalat dan menebarkan kebaikan pada semua, jauhi kemunkaran, mantapkan mental dan spiritual, kembangkanlah komunikasi yang baik, sederhana dalam hidup dan bertutur dengan lembut dan tidak sombong.

B.Identifikasi Masalah

Dari latar belakang masalah diatas, dalam penulisan tesis ini kami hanya membahas point-point dari yang kami tuliskan dibawah ini, yaitu:

  1. Kami batasi dan menyoroti pendidikan keluarga saja yaitu dari komunikasi edukatif  antara orangtua dan anak yang terdapat dalam surat Luqman ayat 12-19.
  2. Delapan konsep pendidikan keluarga menurut Lukmanul Hakim.
  3. Pengertian pendidikan menurut para ahli.
  4. Komunikasi edukatif antara orangtua dan anak.
  5. Tahapan pendidikan keluarga.
  6. Pendapat para mufassir tentang surat Lukman ayat 12-19

C.Pembatasan dan Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah yang telah diuraikan di atas bahwa peranan pendidikan pertama keluarga terutama pendidikan kedua orang tua sangat berpengaruh kepada perilakunya hingga dewasa. Karena luasnya jangkauan pendidikan maka kami hanya membatasi dan menyoroti pendidikan pada keluarga saja yang terdapat  pada  surat Luqman ayat 12-19. Dari kedelapan ayat tersebut Lukman menyebutkan delapan hal yaitu: Bersyukurlah kepada Allah dan jangan mempersekutukan Allah(31:12-13), berbaktilah kepada orangtua dan pergaulilah orangtua dengan baik(31: 14), sadar bahwa Allah selalu mengawasi(31:16), mendirikan shalat(31:17) tebarkan kebaikan semua(31:17), jauhi kemunkaran(31:17)mantapkan mental dan spiritual, kembangkanlah komunikasi yang menarik, sederhanalah dalam hidup dan bertuturlah dengan lembut dan jangan sombong(31:19).

Sedangkan Perumusan Masalahnya kami batasi cakupannya,yaitu:

  1. Delapan garis besar pendidikan yang terdapat pada surat Luqman ayat 12-19.

(Pendidikan keluarga dan komunikasi edukasi antara orangtua dan anak).

  1. Seberapa besar hubungan antara delapan garis besar pendidikan yang terdapat dalam surat luqman ayat 12-19 dengan peranan pendidikan keluarga dan komunikasi antara orangtua dan anak secara bersama-sama.

D.Tujuan dan Manfaat Penelitian:

Tujuan penelitian ini adalah:

  1. Untuk mengetahui Pendidikan keluarga.
  2. Untuk membedakan antara  pendidikan keluarga dan komunikasi antara orangtua dan anak yang terdapat dalam surat Luqman ayat 12-19 dan secara bersama-sama.

Sedangkan manfaatnya adalah:

  1. Memperluas cakrawala pemikiran penulis khususnya tentang pendidikan keluarga dan komunikasi edukasi antara orangtua dan anak.
  2. Sebagai informasi bagi siapa saja yang konsen terhadap pendidikan anak dalam keluarga maupun yang membutuhkan sebagai referensi.
  3. Sebagai rujukan bagi orangtua khususnya karena anak akan hidup di zamannya nanti, yaitu  membekali mereka dengan dasar agama dan akhlak yang kuat agar tidak mudah terbawa hal negatif.
  4. Pengalaman berharga bagi penulis, dan jika ada konsep baru berarti penulis ikut berkontribusi walaupun sedikit, dan semoga bermanfaat.

 

  1. E.     Definisi Operasional

Pendidikan : proses perubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang dl usaha mendewasakan  manusia melaui upaya pengajaran dan pelatihan, proses, cara, perbuatan mendidik[6].(326)

Keluarga          : Ibu dan bapak beserta anak-anaknya, seisi rumah, orang seisi rumah yang menjadi tanggungan: batih, kaum kerabat, sanak saudara, satuan kerabat yang sangat mendasar dari masyarakat[7].

Komunikasi     : 1. Pengiriman dan penerimaan pesan atau berita antara dua orang atau lebih sehingga pesan yang dimaksud dapat dipahami; hubungan; kontak.
2.perhubungan.[8]

Edukatif          : bersifat mendidik atau berkenaan dengan pendidikan. Sedangkan pendidikan merupakan proses perubahan sikap dan tata laku seseorang atau sekelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan. Jadi media pembelajaran edukatif adalah segala sesuatu yang dapat merangsang siswa untuk belajar sehingga terjadi perubahan tingkah laku pada diri siswa sesuai tujuan  menuju suatu pendewasaan.[9]

Antara                         : jarak(ruang, jauh) disela-sela benda.[10]

Orangtua         : ayah dan ibu.[11]

Anak               : keturunan yang kedua, manusia yang masih kecil, orang yang berasal dari atau dilahirkan(suatu negara, daerah dsb), orang yang termasuk dalam suatu golongan pekerjaan atau keluarga dan lain sebagainya.[12]

Lukmanul Hakim: seorang ahli hikmah yang terkenal nasehatnya dalam mendidik           anaknya.[13]

  1. F.     Penelitian terdahulu

Penelitian terdahulu yang membahas tentang surat Luqman(31) ayat 12-19 sudah banyak, namun mereka semua melihat dari sudut pandang yang berbeda walaupun hakekatnya sama dari satu sumber, diantaranya:

-       Miftahul huda menyoroti tiga model pembelajaran antara pendidik dan peserta didik ialah assosiatif, disassosiatif, dan disassosiatif-assisiatif. Dari ketiga model tersebut karena ada kerjasama antar pendidik dan peserta didik, disassosiasi menghambat pencapaian pendidikan menjadi tidak sinergi. Interaksi berawal dari pertentangan antara pendidik dan peserta didik, kemudian diakhiri dengan kompromi dan sinergi karena sudah saling memahami, sikap inilah untuk mencapai tujuan pembelajaran

-       Roisatun Nisa menyoroti tentang kecerdasan spiritual dalam rukun Islam, yaitu: syahadat dan shalat. Dari rukun iman adalah iman kepada Allah atau kepada ketentuanNya,. Ihsan adalah dari disiplin, tanggung jawab, peduli…

-       Dari Athiyyatul Muzidah menoroti pendidikan usia dini bertujuan untuk: membantu akhlak mulya, berbakti kepada orangtua, membentuk kepribadian sejak dini, dan aqidah tauhidiyah.

-       Ari Firmansyah menyimpulkan bahwa dalam ayat tersebut mengandung nilai keimanan, pendidikan ibadah, pendidikan akhlak, larangan syirik, percaya pada akhirat dan pembalasan Allah, berbakti pada orangtua, hukum bagaimana menghormati kalau mereka kafir, perintah shalat, amar ma’ruf nahyi munkar, sabar, larangan sombong(takabbur), memalingkan muka, dan terakhir adalah konsep sederhana.[14](blog skripsi)

-       Kesimpulan: dari empat penelitian terdahulu yang membahas surat Lukman ayat12-19 semuanya sama karena yang dibahas juga sama. Hal yang membedakan satu dengan yang lainnya adalah cara pandangnya masing-masing dari sudut yang berbeda. Kami juga  membahas ayat yang sama hanya memandang dari pendidikan pertama manusia yaitu pendidikan keluarga dan menitikberatkan pada komunikasi edukatif.

 

  1. G.    Sistimatika Pembahasan

Pembahasan ini terdiri dari lima bab, dan dari lima bab ini kami rinci sebagai berikut:

BAB I : Perumusan  Masalah, Tujuan dan manfaat Penelitian, Batasan Masalah, Definisi Operasional, Penelitian terdahulu, dan sistimatika pembahasan.

BAB II : Kajian Teori   Pengertian  Pendidikan, Pengertian Komunikasi Edukatif, Unsur-unsur Komunikasi Edukatif, Peran Orangtua dalam Komunikasi Edukatif, Tahapan Pendidikan dalam Keluarga,  Pendidikan menurut Lukmanul Hakim

BAB III : Metode Penelitian terdiri dari Jenis Penelitian, Pendekatan Penelitian, Sumber   Data, Tehnik Pengumpulan Data, Analisis Data.

BAB IV :  Hasil penelitian Biografi Lukmanul Hakim, Karakteristik Lukmanul Hakim,   Asbabun Nuzul Surat Lukman, Penjelasan para mufassir Surat Luqman ayat 12-19

BAB V : Terdiri dari Kesimpulan, Implikasi, dan Saran

 

 

 

 

 

 

 

 


[1] Badan Standard Nasional Pendidikan tahun 2003

[2] Seorang pendidik dan ahli konseling keluarga AS

[3] Tulisan aslinya dikirim ke Koran Torrance Herald di Southern California tahun 1954

[4] Diterjemahkan oleh Jalaluddin Rahmat tahun 1998

[5] Tessie Setia Budi dan Joshua Maruta Buku cerdas mengajar Gramedia Jkt, des 2012 hal.38

[6] Kamus Besar bahasa Indonesia Balai Pustaka Jakarta, tahun 2009 h. 326

[7] Ibid, 659

[8] Ibid,

[9] Fakultas Ilmu Komputer UI, 2008

[10] Kamus bahasa Indonesia, internet

[11] ibid

[12] ibid

[13] Saefudin Aman, 8 pesan Lukman al-Hakim,Al- Mawardi prima Jkt, 2008

[14] Blog edukasi skripsi-tesis tentang surat  Lukman ayat 12-19